cerpen : Bagas



  Angin mula menyapa dua lekuk pipi. Dirasakan seperti masuk hingga ke tulang hitam. Langkahku mati di hadapan sebuah pusara yang ditaburi bunga. Terukir pada batu nisan nama seseorang yang terlalu hampir denganku, Bagas…

  Kenangan lalu mula bermain di ingatanku.

*****

   Dwiky Bagas Aditya, biasanya dia dipanggil Bagas. Merupakan sahabatku sewaktu berada di bangku persekolahan.  Persahabatan kami bermula tika berada di kelas 5 SD bersama Kinanti, Dwi dan dulu kami sering bermain bersama-sama. Di saat aku sedih, di saat aku kesepian dan di saat aku punya banyak masalah, dia tidak pernah katakana tidak untuk menghibur hatiku dan membuatku tersenyum. Aku juga begitu di kala dia dihempap seribu satu masalah. Kami selalu menjaga hubungan antara satu sama lain.

   Saat kami sudah memasuki kelas 6 SD, Kinanti dan Bagas tidak lagi satu kelas bersamaku. Hanya aku dan Dwi saja yang berada di kelas yang sama. Walaupun kami sudah tidak sekelas lagi, selalu saja kami bersama dan saling mengingatkan agar persahabatan kami bertambah akrab. Sebelum Ujian Nasional kami menuliskan harapan agar kami lulus dengan nilai yang memuaskan. Jika harapan kami terkabul, tulisan yang bererti harapan itu akan kami buang ke sungai.

  Beberapa bulan kemudian, persahabatan kami mula renggang kerana kami fokus dengan Ujian Nasional dan kami tidak tahu bahawa Bagas terkena penyakit batu karang dan ginjalnya gagal berfungsi.

  Bagas dirawat di hospital. Sudah lama dia tidak masuk sekolah dan kami mula sedar bahawa kami tidak menghiraukannya di saat dia memerlukan semangat untuk melawan penyakitnya. Kami semua mulai khuatir dan baru sedar bahawa sakitnya mula tambah parah. Kami akhirnya sepakat untuk memberi wang untuk meringankan beban orang tuanya untuk membayar ubat-ubatan yang harus diambil oleh Bagas.

*****

  27 Februari merupakan hari lahir Bagas tetapi kami tak memberi hadiah untuknya dan hari itu kami sedang menjalani Try Out Bandar. Aku menghantar mesej kepada Bagas tetapi selalu tidak ada balasan darinya. Aku mengerti kalau dia sedang berada di hospital. Rasa khuatirku makin menjadi-jadi.

   Sesudah Try Out Bandar, Bagas mula kembali ke sekolah. Aku dan sahabatku senang. Hilang rasa rindu yang semakin menebal. Betapa bahagianya aku namun rasa sedih tetap menyelubungi diriku tatkala melihat tubuhnya yang semakin kurus dan wajahnya pucat. Namun aku dan sahabat-sahabatku tetap memberikan semangat kepadanya.

  “Semangat, Bagas! Jangan kalah dengan penyakit,” ujarku, Dwi dan Kinanti.

  Beberapa minggu kemudian, ada khabar dari Kinanti bahawa Bagas masuk ke hospital lagi. Penyakitnya melarat dan semakin parah dari sebelumnya. Kami berdoa Bagas agar dia boleh bertarung dengan penyakitnya dan boleh sembuh kembali. 

  Tika aku dan sahabat-sahabatku yang lain sedang berbual, seorang pelajar dari Kelas 6A mendekati kami.

   "Aku dengar Bagas tengah kritikal sekarang ni. Semangat ya. Doakan dia. Dia perlukan doa kita semua."

  Terus saja kami menangis. Kami inginkan dia sihat dan menduduki Ujian Nasional.

*****

  Pada pertengahan bulan April, aku dan sahabatku sudah sepakat untuk menjenguk Bagas di hospital dan memberi hadiah supaya Bagas lebih tegar melawan penyakitnya meskipun penyakitkanya semakin parah dari hari ke hari.

  Sekitar pukul 7 malam usai aku pulang dari mengaji, aku diberitahu  bahawa Bagas telah meninggal dunia. Terus air mataku menitis. Kenapa dia harus pergi meninggalkanku? Sepatutnya aku dan sahabat-sahabatku yang lain akan menjenguknya di hospital namun kami sudah terlambat.

  Hari seterusnya, usai pulang dari sekolah, kami semua menuju ke rumah Bagas. Rasa sedih semakin bertambah di kala melihat ibu Bagas menangis.

*****

  Lamunanku terhenti. Mataku kembali jatuh pada pusara Bagas.

  “Bagas, kenapa secepat ini kau pergi meninggalkan aku? Aku, sahabat yang selalu bersamamu dan selalu menyayangimu. Memang ini sudah takdir tapi aku akan mengenangmu, Bagas. Aku akan menyimpan harapan kita dulu. Aku takkan buang ke sungai seperti yang kita sangkakan dulu.

  Tubuhku berpaling sebelum aku menoleh seketika. “Aku tidak akan melupakan kau, Bagas. Aku akan selalu merindukanmu dan selalu mendoakan kau agar kau tenang di sana.”

Aku akan selalu mengingatimu,Bagas




 Assalamualaikum dan selamat petang. Sebenarnya cerpen ini bukan Cik Hanna yang tulis. Seorang kawan dari Indonesia yang menulis kisah ini. Ini kisah benar. Bukan kisah yang direka. Cik Hanna hanya menukar kepada bahasa Malaysia saja. 

Sama-samalah kita mendoakan Bagas agar dia tenang di sana. 



5 comments:

  1. bila baca kelas 5SD terus tukar gaya bacaan menjadi bacaan indon. ya, semoga Bagas gembira di sana (;

    ReplyDelete
    Replies
    1. hikhik. Terus tukar ya.
      Semoga Bagas tenang di sana

      Delete
  2. best best best, kesian bagas
    ya Allah semoga dia disana baik-baik saja

    ReplyDelete

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...