cerpen : Aku dan Kau Saudara

    “Kau tu bodoh! Asal kau pergi kawan dengan minah tu? Kau tatau ke huh dia tu orang Indonesia? Indonesia bukan Malaysia!” bentak Izzah. Aku hanya menunduk.

   Tidak faham aku dengan sikap segelintir manusia yang mahu bertengkar gara-gara bola sepak atau hal lain. Salahkah aku kawan dengan Dewi? Dia manusia sama seperti aku. Sama seperti Izzah. Dewi bukannya jahat. Dia baik tapi cara dia dilayan oleh Izzah membuatkan aku risau.

Kita kan saudara kenapa mahu bermusuhan? Sampai bila mahu bertengkar? Aku muak. Tak sepatutnya semua ni terjadi. Banyak membawa masalah kepada kita tapi kenapa ramai yang tak sedar termasuk Izzah?

“Kau ni pehal Izzah? Sudahlah. Tak baik bergaduh, bermusuhan macam ni. Tak ada faedah. Kau tu dah besar, ada otak. Cuba la fikir baik-baik,” ujarku lembut.

Tak boleh berkasar untuk mengajak berdamai. Harus lembut kerna manusia dijadikan sebaik-baik kejadian. Sekeras mana hati, pasti akan lembut apabila menggunakan cara lembut. Selembut mana hati, pasti akan keras apabila menggunakan cara kasar.

“Tak ada faedah? Hei! Aku selalu sakit hati dengan dia orang tu. Kutuk Malaysia. Panggil kita anjing macam kita ni anjing. Panggil kita pencuri. Dia orang tu buta! Tak sedar dia orang tu lah pencuri,” Izzah melepaskan geram di dada.

“Izzah! Kau dah tersesat. Sedarlah. Jangan kerna benda tu, kau jadi macam ni. Kau bukan Izzah yang aku kenal. Izzah yang aku kenal baik, lembut..”

Belum sempat aku menghabiskan kata, Izzah memotong.

“Itu dulu! Manusia boleh berubah termasuk aku. Kau tak payah peduli. Sekarang, aku nak kau putuskan persahabatan dengan si minah tak guna tu!”

Apabila amarah menguasai diri, kita akan hilang pedoman. Tak guna akal fikiran yang tinggi lagi. Semuanya musnah begitu saja. Semuanya hilang ditelan dendam.

Hanya kita yang mampu ubah diri kita. Hanya kita yang mampu memperbaiki kesalahan lalu. Hanya kita. Orang lain hanya mampu menasihati dan membimbing kita. Bilakah Izzah akan sedar? Aku sedih. Sedih dengan perangai Izzah.

Dalam sekelip mata, dia berubah. Bukan lagi Izzah yang berfikiran terbuka, penyabar dan bersopan-santun. Semuanya berubah gara-gara perlawan bola. Aku tahu dia fanatik dengan bola sepak tapi tak sepatutnya begini. Membalas kutukan dengan kutukan.

“Sampai bila kau nak bergaduh? Sampai bila? Kau tak sedih ke lihat bangsa kita berpecah? Kau tak sedih ke lihat sesama saudara bertengkar?” soalku perlahan.

Izzah terus ketawa tanpa menghiraukan orang yang lalu-lalang.

“Sedih? Wei Nurul, kau dengar sini. Masukkan kata-kata aku dalam kepala otak kau. Aku takkan berdamai. Aku bukan saudara mereka. Aku tak sedih. Aku bukan macam kau. Lembut sangat. Senang je orang pijak.”

 “Aku harap kau akan sedar suatu hari nanti. Aku harap kau akan temui kedamaian. Aku harap sangat. Tolong bangun dari mimpi.”

Laungan dari luar rumah terus menghentikan lamunanku. Ku kerling jam pada dindin. Sudah pukul 5.30 petang. Hurmm. Dewi ke yang datang tu? Atau Izzah?

“Fit! Dewi datang nak jumpa kamu. Cepat la sikit.” Ujar mama dari luar bilik. Aku terus menyambar tudung yang terletak elok di hujung katil.

Ada apa yang Dewi nak jumpa aku? Aku rasa hari ni aku tak buat pun perjumpaan dengan dia. Dia tertinggal buku sekolah ke?

“Ah! Ada apa kamu mahu jumpa sama aku?” soalku padanya. Dewi pula ku lihat agak resah.

“Izzah! Izzah kecelakaan sama mobil. Tadi aku mahu bantu tapi dia ngak mahu. Kamu bantu dia ya. Kasihan aku melihatnya.”

Tiba-tiba saja hatiku sebak. Betapa tulusnya insan bernawa Dewi Lestari. Tidak berbekas langsung di hatinya soal Izzah. Dia hanya tersenyum dan berkata semua ini takdir. Harus kuat dan sabar. Kenapa Izzah tak sedar semua ni?

Aku membuntuti Dewi ke tempat Izzah kemalangan tapi kosong. Tak ada sesiapa di situ termasuk Izzah. Dewi kata ada kemalangan tapi tak ada Izzah pun.

“Eh! Ke mana Izzah ya? Tadi aku lihat dia di sini sambil menangis. Masa hilang?” omel Dewi sendiri. Kadang-kadang, aku tidak berapa faham percakapan Dewi. Agak asing bagiku kerna terbiasa dengan Bahasa Malaysia.

“Tunggu kejap aku tanya sama mbak itu,” ujarku seraya menuding jari ke arah seorang wanita yang agak tua dariku.

Dewi mengangguk lalu tersenyum. Aku membalas senyumannya.

“Kak, ada nampak tak orang yang kemalangan kat situ tadi?”

“Oh! Setahu akak, mak budak tu dah bawa dia balik rumah.”

“Kalau macam tu, tak apa la. Terima kasih ya kak. Assalamualaikum,” ucapku lalu memanggil Dewi.


PUNAT LOCENG ku tekan. Masuk kali ini sudah tiga kali aku tekan. Tak mungkin tak ada orang kat rumah Izzah. Aku tengok kereta ayah dia ada. Pergi ke mana dia orang ni?

   “Izzah. Kenapa tak keluar? Kesian kawan-kawan Izzah tu. Mama nak buka Izzah tak kasi.”

   Puan Haryati bertanya lembut. Faham sangat dengan anaknya itu. Degil dan keras kepala. Entah apa salah Dewi sehingga Izzah bencikan dia.

“Biar je. Pandai-pandai la dia orang tu balik. Dia orang tu bukan kawan Izzah. Dia orang tu musuh Izzah. Apa la Nurul tu. Pergi kawan dengan minah boboh tu.”

“Izzah! Tak baik cakap macam tu. Dia orang tu kawan Izzah bukan musuh Izzah! Kita ni sesama Muslim. Saudara. Kalau macam ni la kan, mama tak fikir Izzah boleh berkawan dengan orang,” bebel Puan Haryati.

Izzah mencemik. Hatinya kini lebih sakit dari luka-luka. Benci dengan Nurul. Benci dengan Dewi. Arggjh! Semuanya benci.

“Dah la mama. Izzah muak dengar leteran mama tu. Sakit telinga je. Izzah masuk dulu. Sakit hati je tengok dia orang tu.”

Izzah berlalu pergi meninggalkan Puan Haryati. Hairan dengan sikap anaknya. Entah dari mana mewarisi sikap dendam. Nak kata dari keturunannya, rasanya tidak. Dari keturunan suaminya pun tidak. Entahlah.

Aku mengeluh. Mungkin Izzah tak nak berjumpa dengan kami. Siapalah kami ni. Hanya orang yang tak berguna di matanya. Aku masih berkecil hati dengan dia. Sikapnya melampau. Mahu bergaduh macam tiada didikan agama.

“Hurmm. Kita balik je la. Rasanya Izzah pergi klinik. Tak balik lagi,” bohongku. Tak mahu Dewi berkecil hati.

“Kalau kayak gitu, ngak pa-pa lah. Nanti aja kita melawat Izzah.”

Dewi memberi kata putus. Aku mengangguk lalu berjalan pulang ke rumah kerna sudah lewat petang. Ada lai urusan yang harus aku selesaikan.

PELAJAR-PELAJAR di dalam kelasku semuanya diam. Tahu sangat dengan perangai mereka yang takutkan Cikgu Hisham, guru Bahasa Malaysia. Entah apa yang mereka takutkan sangat dengan Encik Hisham ni. Aku rasa dia biasa je. Mungkin kerna suaranya yang garau.

“Dewi, datang ke sini kejap.”

Pantas rakan-rakanku berbisik sesama sendiri. Ada saja yang mahu digosipkan. Adeh! Aku berpaling melihat Izzah. Dia memalingkan mukanya lalu memeluk tubuh. Hurmm. Sampai bila lah nak musuh dengan kami?

“Mari kita dengar cerita Dewi. Cikgu yakin korang akan dapat pengajaran dari cerita ni.”

Aku menumpukan perhatian. Pasti ada cerita yang menarik.

“Aku ingin ceritakan tentang seorang gadis yang bernama Kasih. Dia seorang gadis yang cintakan kedamaian. Suatu hari, dia terlihat dua orang kanak-kanak perempuan sedang bertengkar. Lalu dia mendekati kanak-kanak itu dan bertanya mengapa mereka bertengkar.

Kanak-kanak itu menjawab mereka bertengkar kerna sebuah boneka. Si A mendakwa boneka itu milik dia. Si B juga mendakwa boneka itu milik dia. Akhirnya mereka bertengkar sekali lagi. Si A dan si B menangis apabila Kasih merampas boneka itu. Kasih berkata dia akan berikan semula boneka itu jika si A dan si B menjawab soalannya.”

Dewi berhenti. Perlahan-lahan dia menghela nafas lalu menyambung kembali cerita itu.

“Kasih bertanya bagaimana kalau salah seorang dari mereka meninggal. Kanak-kanak itu terdiam. Si A menjawab dia akan biarkan si B meninggaL begitu saja tanpa dia peduli. Si B juga menjawab jawapan yang sama. Dengan kuasa Ilahi, si B meninggal. Si A terkejut. Kasih hanya diam tanpa bercakap sepatah kata.

Si A terus merampas boneka di tangan Kasih lalu meletakkan boneka itu di tangan si B. Si A berbisik di telinga si B yang dia tak perlukan boneka tu. Dia perlukan si B. Kasih hanya diam. Dia tahu mereka saling menyayangi tapi mereka dibutakan dengan boneka itu. Mereka bertengkar karna boneka itu. Akhirnya, si A hanya mampu menyesal.”

Aku menepuk tangan. Cerita yang bagus. Mampu menyedarkan aku. Cuitan di bahuku menganggu tumpuanku. Siapa pula dok main cuit bahu orang ni. Ngee. Pantas ku berpaling. Ku lihat Izzah sedang berdiri tegak sambil menangis..

Aku terkejut. Rakan-rakanku yang lain juga terkejut. Cikgu Hisham entah hilang ke mana. Tiba-tiba, Izzah memelukku.

“Maafkan aku. Aku tak sedar. Maafkan aku sebab buat kau macam ni. Bencikan Dewi. Ini salah aku Nurul. Salah aku.”

Cerita Dewi boleh menyedarkan dia. Aku hairan. Macam mana kisah tu boleh sedarkan dia padahal cerita tu biasa saja?

“Dewi. Maafkan aku. Aku sayang kau sebenarnya.”

“Aku juga sayang kamu. Aku kan saudara kamu,” ujar Dewi.

Pantas kami bertiga berpelukan. Sunggguh! Kami ditakdirkan bersaudara bukan bermusuhan.

HISYAM memandang Puan Haryati. Rancangan mereka berhasil. Cerita yang Dewi cerita itu adalah hasil karangan Cikgu Hisyam tapi ramai yang tak sedar.

“So, amacam? Berjaya?” soal Puan Haryati teruja.

“Berjaya tapi kenapa puan tipu Izzah kata Dewi nak pindah pasal kecil hati dengan dia?”

“Cikgu. Kalau saya tak tipu, tak berkesan la. Tak apa. Biarlah je la.

“Mama!!!!” jerit Izzah.

Puan Haryati dan Cikgu Hisyam berpaling. Lawak juga rancangan mak Izzah. End of story. Kami adalah saudara tak kira apa pun yang terjadi. Sampai bila mahu bertengkar? Menunggu Zionis merampas Masjidil Asqa? Menantikan umat Islam berpecah-belah? Menunggu datangnya Hari Pembalasan?



14 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. nukilan adik sendiri ke?? wahhh~

    jemput ke blog akk juga ye http://cikgufarha.blogspot.com/ :)

    ReplyDelete
  3. wonderful!!! hebat bt0y st0ry awk.. bleyh jady
    novelis la.. =)

    -Asma- http://mylittlepinkbloggie.blogspot.com/

    ReplyDelete
  4. assalamualaikum..
    dasat lah. baru 13 tahunkan???
    cerita camni boleh damaikan antara 2 negara...
    baguih2


    jmput ke blog-> http://arielkun-story.blogspot.com

    (^^,)

    ReplyDelete
  5. nice entry lha akq .. bleyh jd novelis ..
    tasya-http://hanyeakupunyer.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. suke..karangan yg menarik..awak buat sendiri ke??

    ReplyDelete
  7. saya pun minat berkarya.cuma malu nak masukkan dalam blog.kalau saya masukkan pun,tak sehebat awak.saya cadangkan awak hantar karya kat mana mana syarikat buku.mesti diorang terima punya.


    boleh post cerpen kat sini.


    www.penulisan2u.my

    ada satu tab menu yang membolehkan awak hantar cerpen and novel.;)

    ReplyDelete
  8. menarik, teruskan menulis...:)

    ReplyDelete
  9. saya pun ada gak kwn indon..cleaner at tmpt keja dan jiran sebelah..kita manusia semua sma xprlu bezakan apa2 yang penting niat dlam hati..not bad tp kalau berusaha lebih skt pasti lebih menarik

    ReplyDelete
  10. satu karya yang sangat menarik...jadikan lah dalam bentuk novel...mesti best...^_^ done following u dear...:)

    ReplyDelete
  11. hah..Izzah?nama yang sangat feymes..

    ReplyDelete
  12. hoho..Izzah? nama yang sangat feymes

    ReplyDelete

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...