cerpen : Bukan Pilihannya



  Aku terdiam seketika tatkala suara mak menerobos gegendang telingaku. Air hangat mula menjelajah pipiku. Teganya mak melakukan aku seperti ini. Aku bukannya barang dagangan. Aku manusia yang punya hati dan perasaan.  Kasih sayang pula tidak mampu diganti.

  “Habis kita nak buat macam mana ni mak? Si Haziqah dah lari rumah. Tak mungkin kita nak batalkan akad nikah. Malu kita!” Tutur along. Wajah lelaki itu kelihatan sungguh cemas dan risau. Ya! Jika Kak Haziqah tidak meninggalkan rumah ini di saat majlis akad nikah hampir berlangsung, pastinya semua ini takkan terjadi.

  Tapi kenapa Kak Haziqah pergi? Bukankah dia berkahwin dengan lelaki pilihannya itu atas dasar suka sama suka?

  Dan aku tahu lelaki pilihannya itu seorang yang berada dan mempunyai paras rupa yang tampan. Sepadanlah dengan Kak Haziqah. Aku akui kakakku itu sungguh cantik sehingga aku berasa terpinggir kerana tidak secantik dirinya. Berkali-kali aku memujuk diri untuk tidak mempedulikan semua itu tapi aku tidak berjaya. Aku juga tidak rapat dengan kakakku itu.

  “Apa susah! Naurah kan ada,” ucap mak selamba. Jantungku bagaikan ingin luruh. Aku menekup mulutku. Betapa teganya mak berkata begitu. Tidakkah dia tahu aku ini anaknya juga yang mempunyai perasaan?

  Along mendengus kasar.

  “Mak! Naurah tu bukannya patung. Macam mana dia nak gantikan Haziqah sedangkan kenal si Waqar pun tidak. Kalau arwah ayah masih ada, mesti dia kecewa.”

  “Habis nak buat apa lagi? Mak malu. Kamu ingat mak ni tak ada perasaan malu ke? Orang akan canang cerita ni sampai ke hujung kampung.” Mak memicit dahi. Perasaan sayu menerpa hatiku. Saat ini, aku harus berkorban.

  “Naurah sanggup gantikan Kak Haziqah.” Mak dan along terkejut melihat diriku yang tiba-tiba muncul di hadapan mereka.
 
  Orang ramai mula membanjiri rumahku dan beberapa jam lagi, Kak Haziqah sepatutnya menjadi isteri Waqar Hijazi.

  “Naurah…” Mak menerpaku lalu membawaku ke dalam pelukannya. Bahu mak ku usap lembut. Along hanya memerhati.

  “Shhh. Jangan nangis. Naurah rela berkorban kali ini. Naurah kan anak mak.”

  “Terima kasih.”

*****

  Lelaki itu meratah wajahku. Matanya tepat memandang anak mataku. Hatiku diterpa rasa takut. Aku melabuhkan punggung di pejuru dinding sambil memeluk tubuhku. Baju kurung berwarna putih gading yang aku pakai tatkala acara akad nikah masih tersarung di tubuhku.

  Dia meletakkan songkok di atas meja sebelum mendekatiku. Kedengaran jelas hembusan nafasnya. Aku memejamkan mata.

  “Mana Ziqah?”

  “Akak lari dari rumah.”

  “Kau tipu!” bentaknya. Air mataku mengalir laju. Belum pernah aku dibentak sebegini rupa.

  Bahuku digoncangnya. Aku tahu dia tidak percaya dengan kata-kataku. Lelaki ini jika sekali diimbas mempunyai sepasang mata berwarna biru kehijauan. Menunjukkan dia bukan lelaki Melayu tulen dan sikapnya mampu membuatkan aku menjadi Naurah Faghira yang penakut dan cengeng!

  Memang benar! Kak Haziqah telah pergi. Menconteng arang di muka mak dan aku ini wanita yang terpaksa menggantikan tempatnya. Ini balasan untuk pergorbanan aku. Jerihnya pengorbanan itu. Pengorbanan yang memakan diriku akhirnya.

  “Saya tak tipu! Saya takkan ada di sini kalau Kak Haziqah tak lari. Saya mungkin bahagia dan takkan menjadi isteri kepada lelaki yang saya langsung tidak kenal!” Ujarku separuh menjerit. Lelaki itu memandang wajahku sekilas sebelum memandu langkah ke luar bilik.

  Aku menghela nafas lega. Untuk kali ini aku terlepas.

  Tiba-tiba saja aku tersedar daripada lenaku. Betapa sakitnya badanku kerana tidur di atas lantai. Lelaki itu pula senang-senang saja merebahkan diri di atas tilam yang empuk. Matanya masih terpejam. Aku mendekati lelaki itu.

  Keningnya yang lebat itu aku sentuh. Hidungnya yang mancung aku tenung sebelum beralih kembali ke matanya. Bulu mata yang cantik dan seakan-akan bulu mataku. Ada satu getaran di dadaku. Satu rasa yang tak terungkap. Mustahil ini yang dinamakan cinta.

  Aku menggeleng. Menafikan rasa yang hadir. Aku bingkas meninggalkan dia dengan tidur lenanya.

  Rumah yang besar tapi sepi ini aku pandang dengan perasaan hampa. Selepas majlis akad nikah semalam, terus aku dibawanya ke rumah ini. Pasti rumah dia. Aku menuju ke dapur. Peti sejuk aku buka. Kosong!

  Kepala yang tidak gatal aku garu. Rambutku yang aku biarkan lepas aku ikat tinggi. Nampaknya aku harus membeli sarapan di kedai.

*****

    Di saat aku sedang meletakkan sarapan di atas meja makan, lelaki itu mendekatiku. Tanganku diraihnya.

  “Kau pergi mana tadi?”

  “Saya pergi beli sarapan.”

  Aku membuka bungkusan roti canai. Tidak aku pedulikan lelaki itu.

  “Siapa bagi kau keluar, huh?”

  Terus diri ini tersedar kesilapan yang telah dilakukan. Sepatutnya aku meminta kebenaran untuk keluar tetapi aku terlupa. Yang aku tahu hanya membeli sarapan. Juga terlupa diri ini sudah menjadi isteri orang.

  Kuah roti canai aku tuangkan ke dalam mangkuk. Pantas saja tangan ini melakukan kerja. Tudung masih tersarung di kepalaku. Aku menyinsingkan sedikit lengan baju kurungku. Aku tahu suamiku memerhatikan tingkah lakuku.

  “Kenapa kau tak jawab soalan aku?”

  Aku tersenyum sinis.

  “Kalau saya tak keluar, perut kita berdua tak berisi. Saya nak hidup lagi. Kalau awak tak nak hidup, bukan hak saya.” Ucapanku membuatkan dia mengemaskan lagi pautan di tanganku. Dia membawaku menghadap wajahnya. Mataku bertentang dengan matanya.

  Rasa yang tidak patut hadir itu bagaikan semakin mekar. Jantungku berdegup laju. Seketika kemudian, dia melepaskan pautan.

  “Kenapa kau kahwin dengan aku?” soalnya tiba-tiba. Tanganku terhenti melakukan kerja. Matanya aku pandang dalam.

  Bibirku mengukir senyuman pahit.

  “Sebab mak. Saya tak rela mak saya sedih. Saya sanggup berkorban meskipun saya derita. Meskipun saya tahu saya bukan pilihan awak.”

  “Kau memang bukan pilihan aku. Haziqah pilihan aku!”

  “Ya. Saya tahu. Dan saya tak peduli.” Aku terus duduk dan menjamu selera. Lelaki itu juga sama.
Aku peduli sebenarnya tapi tiada apa yang boleh aku lakukan.

  Usai makan, aku merebahkan diri di atas sofa. Buat macam rumah sendiri sungguh. Lelaki itu melabuhkan punggung di hadapanku. Menyibuk betul!

  “Naurah Faghira.” Nama penuhku disebut dengan nada yang lembut.

  “Ada apa Encik Waqar Hijazi?” soalku separuh geram.

  “Maafkan aku,” lafaznya. Aku mengerutkan dahi. Di mana Waqar yang semalam? Waqar yang menengkingku dan membiarkan aku tidur di atas lantai?

  “Untuk apa?”

  “Untuk segalanya. Aku tak patut buat kau macam ni. Boleh kita bermula dari kosong?”

  Aku mengangguk. Aku bangun dari pembaringanku.

  “Nama abang, Waqar Hijazi. Nama puan siapa?”

  “Nama saya, Naurah Faghira.” Kami terus tertawa. Bahagianya aku tika ini dan aku yakin kebahagiaan itu pasti akan terselit kepahitan jua.

*****

Empat bulan kemudian..
  
  Mak dan mama sejak tadi sedang sibuk berbual. Entah apa yang dibualkan. Waqar yang berbicara tentang kerja dengan along langsung tidak menarik perhatianku. Ingin berlalu pergi tapi Waqar menghalang. Pinggangku dirangkulnya erat. Akhirnya aku hanya duduk tanpa berbuat apa-apa.

  Ketukan pintu yang bertalu-talu membuatkan semua orang terdiam. Aku meleraikan pautan Waqar lalu memandu langkah ke arah pintu. Daun pintu aku buka dan terpampang wajah Kak Haziqah. Pipiku ditamparnya. Aku terpana. Kenapa Kak Haziqah kembali dalam keadaan dia menamparku?

  “Kenapa ni? Kenapa tampar Naurah?” soal Waqar dengan nada yang tinggi.

  Pipiku diusapnya lembut. Mencerlung mata Kak Haziqah. Mak meraih kak Haziqah ke dalam pelukannya. Mama dan along cuma memerhati.

  Kak Haziqah ketawa.
 
  “Waqar tanya kenapa Ziqah tampar perempuan ni?”

  “Sebab perempuan ni, kita tak jadi berkahwin. Dia ugut Ziqah. Dia cakap kalau Ziqah teruskan perkahwinan, dia akan bunuh Ziqah.”

  Aku menggeleng. Ini tidak benar. Mustahil aku lakukan semua itu. Mak merenungku sebelum melayangkan penampar ke pipiku.

  “Tergamak Naurah buat macam ni. Sekarang, berambus!” Mak menengkingku. Air mata aku tahan daripada menitis.

  Sampai hati Kak Haziqah menuduhku sedemikian rupa. Apa salahku?

  “Kau faham tak? Berambus!” jerit Kak Haziqah.

  Aku memegang tangan Waqar yang hanya berdiam diri. Cuba meraih empatinya tapi tidak berhasil. Ya Allah, mengapa aku difitnah?

  “Dah, pergi!” Kak Haziqah menolakku ke luar pintu dan aku hanya memerhati wajah mak, mama, along dan Waqar sesaat.

  “Ya Allah, kiranya ini yang terbaik untukku, aku terima dengan hati yang terbuka. Kuatkanlah aku menghadapi ujian-Mu. Sesungguhnya hanya kepada-Mu aku meminta dan berdoa.”


*****

    Sebulan berlalu dan keadaanku masih sama. Waqar langsung tidak menghubungiku. Hatiku remuk tapi aku tahu ini yang terbaik untukku. Aku hanya menyewa sebuah rumah kecil. Cukup untukku. Tidak perlu hidup mewah. Aku masih belum mendapat sebarang pekerjaan namun aku hanya bersabar.

  Ketukan yang bertalu-talu membuatkan aku tersentak daripada lamunan. Aku memulas tombol pintu dan serta-merta insan yang tak diundang memasuki rumahku.

  “Kakak buat apa kat sini?”

  Tubuh itu melabuhkan punggung di atas sofa. Dia menjulurkan kaki sambil tersenyum sinis.

  “Saja melawat adik kesayangan aku.”

  “Tak cukup lagi ke kak kacau hidup saya? Apa salah saya sampai kak sanggup fitnah saya?” Lirih saja suaraku.

  “Aku bencikan kau. Dulu, sebelum kau lahir, mak sayangkan aku. Along lagilah tapi bila kau lahir, mereka dah tak pedulikan aku. Sengaja aku lari daripada rumah di saat aku nak berkahwin. Saja nak buat kau terpaksa ganti tempat aku.

  Bila kau dah bahagia, aku kembali. Fitnah kau dan Waqar ceraikan kau. Lepas tu, bolehlah aku dan Waqar hidup bahagia!”

  Tidak aku sangka semua ini akan terjadi. Teganya kakakku melakukan ini kepadaku.

  “Naurah tak kisah tapi yang pasti, Waqar sayangkan saya.”

  Kakakku lantas ketawa.

  “Kau bukan pilihan dia!”

  “Saya akan terus berada di hati dia meskipun saya pilihan dia. Sekarang, silakan keluar.” Aku mempersilakan dia keluar.

  “Sebelum aku terlupa, Waqar ada beritahu aku yang dia tak sabar nak ceraikan kau.”

  Dia meninggalkan aku. Badanku terasa lemah dan aku terduduk. Air mataku menitis jua.

  “Sampai hati abang.”

*****

   Aku menunggu Waqar di hadapan rumahnya. Aku perlukan penjelasan daripada dia. Sudah dua jam lebih aku menunggu. Peluk sudah merinik dan tekakku sudah kering. Namun aku masih setia menunggu.

  Penantianku tidak sia-sia apabila Toyota Camry miliknya berhenti di hadapanku. Dia keluar dari tempat pemandu. Aku mengukir senyuman. Kemeja dan slack hitam yang dipakainya membuatkan dia lain daripada hari biasa. Arkitek ini memang mementingkan penampilan.

  “Naurah buat apa kat sini?”

  “Naurah datang nak dengar penjelasan abang. Betul ke abang nak ceraikan Naurah?”

  “Memang abang nak ceraikan Naurah! Kenapa?”

  “Tak. Saja Naurah tanya. Semoga abang bahagia dengan pilihan abang.”

  Lelaki itu mendekatiku. Riak wajahnya bertukar menjadi keruh.

  “Menyesal abang kahwin dengan Naurah. Muka lawa tapi hati hodoh!”

  Aku hanya tersenyum manis meskipun hati ini menangis sendu. Lelaki ini menyesal berkahwin denganku tetapi aku takkan pernah menyesal dengan semua ini.

  Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Dan aku yakin ada hikmah di sebalik semua ini.

  Aku menyeret kakiku. Berlalu dari situ dan aku berpaling semula. “Terima kasih untuk segalanya.”

*****

    Hari berlalu dengan cepat dan aku hanya mampu berdoa kepada Yang Esa supaya semua ini selesai. 
Usai solat, aku merajinkan diri memasak meskipun langsung tiada selera. Radio terpasang. Lagu Permaisuri Hatiku berkumandang.

Di antara kekasih pilihan di hati
Punyai budi penghias diri
Wajahnya lembut biasan pekerti yang tinggi
Indahnya perhiasan duniawi

Di antara diriku jua dirimu
Hanya mengharap cinta yang satu
Ku binakan mahligai impian mu
Oh sayang ikhlaskanlah hati mu

Malumu bernilai
Katamu berhikmah
Hatimu tulus suci dan murni
Hanya diri yang halal
Engkau serahkan segala
Untuk mencari redha Ilahi

Benarlah! cinta buta melalaikan
Tanpa memikirkan batas syariatnya
Semuanya itu hanya ujian di dunia
Ia adalah mahar untuk kita ke syurga

( korus )
Kau permaisuri di hatiku
Di dunia ini kau penghibur
Menjunjung kasih amanah Ilahi
Ku cuba akan terus menyayangi
Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati
Ku pimpin tanganmu oh kasih
Meniti hari

Semoga kita dapat bersama
Sampai kepadanya
Di syurga sana

Tuhan kekalkanlah
Permaisuri hatiku
Untuk menemani
Dalam menggapai cintamu

  Bait lagu yang indah. Menusuk kalbu. Aku memejamkan mata. Jika kak Haziqah tidak menuduhku sedemikian rupa pasti aku masih permaisuri hati insan bernama Waqar Hijazi. Ah! Tidak guna aku menyesali takdir.

  Kepalaku terasa berpinar. Rasa menjolok di tekakkku hadir. Aku berlari ke tandas. Memuntahkan segalanya. Tak mungkin aku mengandung tapi tak mustahil juga. Aku harus berjumpa doktor.

  Perutku yang berisi ini aku sentuh. Bibirku mengorak senyuman. Bahagianya hati yang walang ini. Aku patut berjumpa Waqar. Dia harus tahu berita gembira ini walau apa pun reaksinya.
 
  “Tahniah! Puan disahkan mengandung dua bulan.” Kenyataan yang meniti keluar daripada bibir Doktor Latifah benar-benar menggembirakan aku.

*****

  Pintu pagar rumah Waqar yang tidak terbuka luas membuatkan aku memandu langkah masuk ke halaman rumahnya. Aku mengerutkan dahi tatkala mataku tertancap pada sebuah Myvi berwarna putih. Aku kenal persis kereta ini. Ini kereta Kak Haziqah!

  Aku mendekati pintu rumah dan menolak daun pintu. Alangkah terkejutnya aku tatkala melihat Waqar dan Kak Haziqah berpelukan. Aku menekup mulut. Mataku berkaca. Kelu!

  “Naurah…” Namaku diseru. Jelas Waqar terkejut dengan kehadiranku. Kak Haziqah hanya tersenyum sinis bagaikan tiada apa-apa yang berlaku.

  Tanganku diraihnya. Aku hanya berdiri. Mematung seperti dia di saat Kak Haziqah memfitnahku.

  “Semua ni tak seperti apa yang Naurah nampak. Abang….” Belum sempat Waqar meneruskan kata, Kak Haziqah memotong.

  “Tak! Memang tu yang berlaku. Aku dan Waqar akan berkahwin selepas Waqar menceraikan kau.” Hatiku nanar.

  Air mataku menitis tanpa henti. Waqar meraihku ke dalam pelukannya dan aku hanya berdiam diri.

  “Haziqah! Sekali lagi kau cakap macam tu, aku bunuh kau!” tengkingnya. Kak Haziqah terdiam. Dia merenungku sebelum berlalu pergi dengan Myvinya.

  “Sayang, ni bukan macam apa yang sayang lihat. Percayalah.” Waqar melutut di hadapanku. Tanganku digenggamnya erat.

  “Abang, macam tu juga apa yang abang lihat sewaktu kak Haziqah memfitnah Naurah. Abang tak percayakan Naurah! Terima kasih untuk segalanya,” ucapku sebelum merelaikan pautannya.

  Aku berlari ke luar rumah dan tika ini, nasibku malang. Sebuah kereta memandu laju dan melanggarku. Tubuhku melayang sebelum terhempas ke atas jalan. Peritnya usah terkata. Darah mula mengalir keluar dari bibirku dan kepalaku.

  “Sayang!” jerit Waqar. Aku hanya tersenyum. Tiada kudrat untuk bangun dari pembaringanku. Dia mendekatiku. Matanya sudah merah dan air mata lelakinya berjurai.

  Tanganku aku capai lalu aku letakkan di perutku.

  “Abang, anak kita.”

  Waqar menggeleng. Kepalaku dipangkunya. Dahiku dikucup bertalu-talu.

  “Tadi, Naurah datang sebab nak beritahu apa Naurah mengandung dua bulan tapi lain jadinya. Maafkan Naurah.” Air mataku menuruni lekuk pipi.

  “Shh! Jangan menangis.” Aku ketawa kecil. Air matanya aku seka.

  “Abang yang menangis sekarang ni. Abang, Naurah memang bukan pilihan abang tapi Naurah yang ada di hati abang. Terima kasih untuk segalanya.”

  Sakitnya saat ini tidak tergambar. Seraut wajah Waqar Hijazi aku pandang sebelum melelapkan mata. Ya Allah, ini yang terbaik untukku. Aku rela pergi menghadap-Mu.

  “Abang relakan Naurah pergi. Terima kasih untuk segalanya. Cinta abang untuk Naurah takkan pernah hilang dan Naurah Faghira adalah pilihan abang buat selamanya.” Itu perkataan yang terakhir aku dengar sebelum mata ini terpejam untuk selamanya.

  Biar kita bercinta hingga ke syurga. Cinta hingga diri ini memejamkan mata. Tidak kisah jika cinta itu diduga. Terima kasih untuk segalanya meskipun sebelum ini aku bukan pilihannya. Namun aku tahu diri ini akan selalu ada di hati dia.
 

Assalamualaikum. Mula-mula, nak buat happy ending tapi tiba-tiba rasa nak buat sad ending sebab kita kena tahu bukan semua cerita berakhir dengan bahagia. Hari Isnin ni nak exam. Doakan aku ya supaya lulus dengan cemerlang dan kekalkan kedudukan di dalam kelas. Amin.. :)


  Ceq tau ramai yang tak paham ending. Hampa *speaking Kedah*, Naurah mati sebab ada perkataan sebelum mata ini terpejam selamanya. Hiksss... mesti ramai yang cakap tak best. Maaflah. Ceq tak pandai menulis pun. Moreover, *speaking omputeh* ceq duk kalut nak exam. Letak bagi blog tak kosong. Kelam kabut ceq buat cerpen ni. Cek balik pun dak jadi maaf atas segala kekurangan - Hanna Aleeya

BTW, nantikan sambungan BP 

sambungan Bukan Pilihannya - Dia Pilihanku

30 comments:

  1. sedihnya ending die...=')
    Btw..i like it...!
    gud luck 4 exam..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mula-mula nak buat happy ending tapi tak jadi pula

      thanks.. tehee

      Delete
  2. dah menagis bca

    ReplyDelete
  3. apa cerita selanjutnya?? macam tergantung la

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe. Mmg agak tergantung. Kalau ada masa hanna buat sambungan

      Delete
  4. Replies
    1. ya ya. Cerpen ni agak pelik dan tak best.

      Delete
  5. x fhm lh...........naurah mati ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya cik anon. Naurah mati sebab ada perkataan mata ini terpejam untuk selamanya

      Delete
  6. okay tapi alahai konflik nye sikit. ehm baru nak feel dah kiok dah. datang bala teros end. anyway. keep it up writer. best :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sorry ya cik anon atas segala kekurangan. Hanna budak baru belajar... hikss
      thanks :)

      Delete
  7. awak berbakat ni.. menangis kejap bile part ending :') syabas! :D

    ReplyDelete
  8. awak berbakat tau! saye nangis part akhir tu. syabas! :)

    ReplyDelete
  9. BR NAK TANGKAP FEELING BACA CERPEN NI..ALEH2 HABIS DAH..X PUAS BACA LG TAU CPT SGT ENDINGNYA..BUATLA PNJG CKET...ANYWAY CONGRATS..U BERBAKAT JD PENULIS..

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf sangat atas segala kekurangan.
      Terima kasih. Hikss

      Delete
  10. BEST CERPEN NI TP SAYANG CEPAT SGT ENDING NYA..BR NAK TANGKAP FEELING..ANYWAY CONGRATS..U BERBAKAT JD PENULIS..KEEP IT UP!!

    ReplyDelete
  11. BR NAK TANGKAP FEELING BACA CERPEN NI..ALEH2 HABIS DAH..X PUAS BACA LG TAU CPT SGT ENDINGNYA..BUATLA PNJG CKET...ANYWAY CONGRATS..U BERBAKAT JD PENULIS..

    ReplyDelete
  12. sad ending... huhuhuhu...heroin die mati.................huhuhuhuuuuuuuuuuuuuuuu

    ReplyDelete
  13. mcam mane orang yg dah meninggal boLeh bercerite. . . hhuhhh

    ReplyDelete
  14. macam mane orang yg dah meninggal tp boLeh bercerite. . . .hhuuhhh

    ReplyDelete
  15. Cite Duy Okay but Rase macam gelojoh n serabnut skit.. Plot Die Tak Tersusn.. Anyway, Still Nice Storyy Girl ^_^ -HoneyBee-

    ReplyDelete
  16. Mungkin saya ni pelik.but i love sad story.saya lebih suke jalan yang penuh dengan benci,ego but di.pengakhirannya ada penyesalan yg blh dijadikan pengajaran.So,this was very interesting story.good job.

    ReplyDelete

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...