cerpen : Serahkan Hatimu



  Keringat yang mengalir di dahiku aku kesat dengan belakang tapak tangan. Perutku sudah berkeroncong. Meminta makanan untuk diisi. Aku mengeluh lemah. Sudah dua jam aku mencari besi buruk dan tin-tin kosong tapi hampa! Seorang lelaki yang mengekoriku sedari tadi tidak aku pedulikan. Dia selalu begitu bagaikan tiada kerja yang harus di lakukan.

  “Wid, Zaid dan penat!” Keluhnya. Wajah tampan itu sudah masam. Bibirku mengukir senyuman sindir seirama dengan hatiku yang sudah ketawa besar.

  “Saya tak suruh pun awak ikut saya.”

  “Memanglah tapi Zaid risau Wid jalan sorang-sorang. Dibuatnya ada yang nak culik Wid macam mana?”

  Aku hanya menggeleng.

  “Insya-Allah semua tu takkan berlaku. Allah selalu ada untuk hamba-Nya.”

  Sejak dari dulu lagi aku sudah terbiasa melakukan kerja ini. Aku bukanlah gadis yang dilahirkan dengan kemewahan. Apa yang aku inginkan tak selalunya tercapai. Sepatutnya sekarang ini aku berada di tempat yang teduh. Menuntut ilmu. Ya! Itu yang gadis umur 21  tahun sepertiku lakukan.

  Namun aku sudah mangli dengan semua ini. Aku pasti ada hikmah yang terselit di sebalik dugaan ini.

  Aku meneruskan langkah. Tidak jemu-jemu melontarkan pandangan ke arah longkang yang tidak berair itu. Aku menjeling lelaki di belakangku yang sudah termengah-mengah menahan lelah. Kemeja yang dipakainya sudah basah dengan peluh.

   Langkahnya terhenti. Aku berpaling. Dia memandang tepat anak mataku. Aku menunduk. Sebelum sempat dia meraih pergelangan tanganku, kakinya disepak kuat. Terus dia mengaduh.

  “Kenapa Wid pukul Zaid?”

  “Saja. Tak ada undang-undang pun saya tak boleh pukul awak!” sindirku. Bibirnya melemparkan senyuman nakal.

  “Sebab tulah Zaid sayang Wid! Garang. Aumm.” Tidak aku hiraukan kata-katanya. Aku mengheret kaki. Hatiku berbunga seketika. Oh hati, lupakan dia.

  Detingan jam menghentikan lamunanku. Itu semua kisah lalu yang langsung tidak memberikan aku amaran bahawa aku sudah masuk ke dalam zon bahaya. Sepatutnya aku berfikir masak-masak untuk menerima lamaran Zaidan dan ini yang aku terima.

  Wajahku sudah lesu. Bibirku sudah pecah dan badanku acapkali menjadi mangsa pukulan dia. Haruskah aku menyalahkan takdir? Atau wajarkah aku merintih? Menyesal? Aku mengikat rambutku separas bahu. Rambut yang tidak sama panjang gara-gara Zaidan mengguntingnya. Ah! Hidup selalu begini. Bukan setiap hari kita bahagia.

   Sudah setahun lebih aku mendirikan rumah tangga dengan Zaidan dan semakin lama semakin terbongkar perangainya yang sebenar. Tiada lagi Muhammad Zaidan yang sanggup menantiku berjam-jam lamanya tanpa merungut. Tiada lagi Muhammad Zaidan yang mencintaiku sepenuh hati.

  Aku mengeluh lemah. Bilakah semua ini akan berakhir?

*****

    “Bila aku cakap kau tak ada otak, kau marah. Masalahnya kau memang tak ada otak. Masak pun tak reti!” Tengkingnya. Bunyi berdeting muncul saat dia menolak kasar pinggannya dan berlaga dengan pinggan yang lain. Aku hanya berdiam diri.

  Rupa-rupanya perbuatanku itu mengundang amarahnya. Rambutku ditariknya kasar lalu dia mengheretku ke dapur. Peritnya usah terkata.

  “Aku cakap kau buat bodoh!” Air mata yang ditahan menuruni lekuk pipiku. Sedih diperlakukan sebegini rupa tapi aku tidak mampu berbuat apa-apa.

  Zaidan mencapai sebilah gunting lalu dia mendaratkan gunting itu di rambutku dan sesaat kemudian, rambutku dipotong kasar hingga mencecah paras telinga. Air mataku mengalir tanpa henti namun semua itu tidak menerbitkan rasa kasihan di hatinya.

  “Kenapa buat saya macam ni?” Rintihku sayu sesudah dia pergi meninggalkan aku sendiri. Aku memegang rambutku. Hati, kenapa kau salah dalam menilai orang?

  Keesokan harinya, aku menjejakkan kaki ke Tesco Mergong. Mencari keperluan dapur sendiri.  Zaidan dari pagi tadi entah ke mana. Tidak aku ambil peduli halnya. Tidak mahu dicaci lagi.

  Mataku yang sembab tidak berapa kelihatan kerana dilindungi cermin mataku. Tanpa sengaja, aku terlanggar seseorang.

  Diriku melayang ke belakang dan akhirnya aku terjatuh.

  “Buta ke apa?” sergah insan itu.

  “Maafkan saya. Saya tak sengaja,” pohonku bertalu-talu. Aku mendongakkan wajahku dan akhirnya aku terpana! Suamiku dan seorang wanita yang langsung tidak aku kenali. Hatiku merintih sayu. Ini rupanya balasan yang aku dapat selama aku berjuang mempertahankan rumah tangga kami.

  “Banyaklah kau sengaja. Kau ni memang tak berguna!” Lelaki itu menengkingku. Wajahku diserbu rasa malu. Ah! Lelaki ini memang begini.

  Terus Zaidan dan wanita itu pergi meninggalkan aku.

  Aku mendaki tangga rumah lalu membolosi pintu bilikku. Pantas saja aku merebahkan tubuh ke atas katil. Melepaskan lelah dan cuba menyembuhkan hati yang walang.

  “Buka pintu ni!” Aku menghela nafas. Lelaki ini ada saja yang tidak kena di matanya.

  “Ada apa?” Tangannya melayangkan penampar terus ke pipiku. Aku memegang pipiku. Rasanya aku tidak melakukan sebarang kesalahan.

  “Kenapa tampar saya?”

  “Itu untuk kau yang langgar teman wanita aku.”

  Pipiku menjadi mangsanya gara-gara aku terlanggar teman wanitanya. Nonsense! Aku bukannya sengaja langgar. Aku terlanggar.

  Cinta yang dulu menebal dalam hatiku mungkin sudah tiada lagi. Maafkan saya, Muhammad Zaidan. Nur Widyan tidak mampu mencintai awak lagi. Semuanya sudah berakhir.

  “Kenapa awak nak seksa macam ni? Ceraikan saya! Ceraikan saya,” jeritku. Sudah hilang pertimbangan. Lelaki itu terkedu. Ya. Memang terkejut kerana selama ini aku tidak pernah tinggikan suara. Aku bagaikan seorang wanita yang tidak punya perasaan selama ini. Itu aku yang lemah. Aku yang kuat seorang yang tegar. Seorang yang tidak sanggup dicaci dan dihina sesuka hati.

  “Mustahil aku sanggup ceraikan kau.” Aku mengerutkan dahi. Tidak faham dengan kata-katanya. Adakah masih ada aku di sudut hatinya yang paling dalam itu?

  “Mustahil aku sanggup ceraikan kau kerana aku telah berjanji dengan diri aku untuk membuat kau derita. Itu balasan kerana berulangkali menolak cinta aku. Selama aku hidup 29 tahun, tak pernah ada seorang wanita pun menolak cinta aku.

  Dan kau yang pertama. Aku sanggup ikut kau setiap hari meskipun hatiku kata benci. Busuk! Kau sepatutnya sedar siapa diri kau. Kau dengan aku hidup dalam dunia yang berbeza. Kau memang bodoh!”

  Aku menekup telingaku. Ya. Sepatutnya aku sedar. Mana mungkin seorang jurutera sepertinya mencintaiku yang tidak punya apa-apa.

  “Maafkan saya sebab mencintai awak. Mulai hari ini, anggap saja kita tak pernah kenal. Saya tak kisah awak gantung saya tak bertali.” Tidak! Aku tidak sanggup digantung tidak bertali sebenarnya tapi aku tidak punya pilihan.

  Aku mendekatinya. Menjongketkan kaki lalu mengucup dahinya. Titisan hangat terkena bahunya. Lelaki itu hanya diam tidak terkutik.

  “Terima kasih untuk segalanya. Halalkan makan minum saya. Awak layak berkahwin dengan wanita yang awak cintai.”

  Aku terus memandu langkah tanpa berpaling lagi. Melangkah keluar dari rumah itu sehelai sepinggang. Ini yang terbaik untukku.

*****

    Kakiku tanpa sengaja tersentuh lengan Fitrah. Gadis itu mendengus kasar. Aku hanya menjelir lidah dan sepantas kilat pipiku dicubitnya. Aku mengaduh kesempatan. Sudah dua bulan aku meninggalkan Zaidan dan dua bulan jugalah aku tidak berjumpa dengannya. Meskipun aku dan dia berada di negeri, daerah dan bandar yang sama.

  “Widyan, hang masih tak maafkan dia ka?” soal Fitrah tiba-tiba. Sememangnya dia tahu cerita aku dan Zaidan. Aku yang menceritakan kepada dia. Mujurlah keluargaku dan keluarga mentuaku tidak tahu apa yang berlaku.

  Aku membisu.

  “Pintu kemaafan aku untuk dia tak pernah tertutup.” Jawabku ringkas. Fitrah mengangguk.

  “Tapi kenapa hang tinggalkan dia? Hang tak kesian dengan dia ka?”

  Bibirku mengoyak senyuman kelat. Seandainya Fitrah tahu aku ini hanya insan biasa yang takkan pernah henti mengharapkan kasih sang suami. Seandainya Fitrah tahu hati aku hanya untuk dia.

  “Aku tinggalkan dia adalah satu keputusan yang baik. Sebab aku kesiankan dialah aku masih ada di sini. Masih berdiri kukuh meskipun hati ini berdarah.”

  Malam itu, aku dan Fitrah menjejakkan kaki ke Tesco Mergong. Ingin membeli baju di Peace Collection katanya. Aku hanya menurut tanpa kata kerana kebosanan melanda diriku. Aku masih hidup seperti biasa meskipun tanpa si dia. Bekerja sebagai tukang cuci di hospital sedikit sebanyak meringankan bebanku.

  Tidak pernah aku kisah dengan pekerjaanku. Yang penting halal.

  “Aku nak pergi ambil duit sekejap. Hang masuklah dulu.” Ucap Fitrah sambil mengeluarkan dompet dari beg sandangnya. Aku mengangguk.

  Aku memandu langkah sambil menekur lantai dan malangnya aku terlanggar seseorang. Tatkala aku hampir melayang ke belakang, tanganku diraih seseorang. Lantas aku berdiri tegak. Aku memanggungkan kepala.

  Seminit berlalu dan aku masih tergamam. Wajah muram itu melemparkan senyuman manis. Janggut sudah tumbuh meliar. Badannya sudah susut.

  “Sayang..” Tuturnya hampir tidak menerobos gegendang telingaku.

  Tubuhku ingin diraih ke dalam pelukannya tapi cepat-cepat saja aku mengelak. Wajahnya kelat. Tidakkah dia punya perasaan malu? Ingin memelukku di khalayak ramai di sini bukan suatu yang biasa.

  “Kenapa mengelak?”

  “Maafkan saya.” Aku terus meleraikan pautannya dan berlalu meninggalkannya. Zaidan, kenapa nak seksa hati saya lagi? Cukuplah. Jangan biarkan saya mengharap pada yang tak sudi.

  Sedang aku berjalan, lenganku dipaut seseorang. Hatiku berdetak hebat. Adakah Zaidan? Aku berpaling. Sangkaanku salah sama sekali. Fitrah rupanya. Dia memandangku pelik. Wajahku dibeleknya. Aku mengerutkan dahi.

  Di kala itu juga aku terlihat Zaidan yang berdiri jauh dariku. Matanya masih tertancap pada wajahku. Aku melarikan pandangan. Memandang wajah Fitrah semula.

  “Awat muka hang pucat?”

  Aku meraba wajahku kalut. Jelas kelihatan Zaidan yang sedang ketawa. Hatiku diterpa rasa sayu. Sejujurnya sepanjang aku hidup bersamanya, belum pernah sekalipun aku melihat dia tersenyum apatah lagi ketawa. Kenapa dia berubah dalam sekelip mata.

  “Hang tengok sapa?” Fitrah turut serta memandang tempat aku melontarkan pandangan dan aku berasa lega kerana Zaidan sudah pergi.

  “Dahlah. Kata nak pergi Peace Collection.”

  Aku menarik lengan Fitrah. Tak mahu dia mengetahui hal ini. Nanti bising mulutnya.

****

  Kakiku mengatur langkah. Mendekati cermin besar. Perlahan-lahan aku menanggalkan tudungku. Melihatkan rambutku yang pendek paras telinga gara-gara Zaidan mengguntingnya. Aku menyentuh hujung rambutku. Air mataku yang selama ini aku rasakan sudah kering menitis jua.

  Tidak pernah aku ambil peduli hal rambut ini meskipun berulang kali Fitrah memujukku untuk ke kedai. Memperbaiki rambutku.

   “Wid, hang duk buat apa?” Tegurnya dari luar bilik. Aku terus menyeka air mata dengan belakang tapak tangan lalu memulas tombol pintu.

  “Duk kemas. Aku nak balik rumah mak aku sekejap.” Memang setiap minggu aku akan pulang ke rumah mak dan setiap minggu juga aku terselamat daripada terus menjawab di mana Zaidan berada hingga tidak pulang ke bersamaku.

  Jawapan cukup mudah. “Menantu mak tu tiap minggu asyik ke luar daerah.” Dan mak cukup yakin dengan kata-kataku.

  “Nak aku hantarkan?” Ujarnya lagi.

  “Tak apa. Aku balik naik motor saja.” Fitrah mengangguk lalu melangkah keluar.

  Sepasang baju kurung berbunga ungu dan bertanahkan warna putih aku capai. Ikutkan hati aku tak nak pulang tetapi mak pasti akan membebel. Bertanya macam-macam. Ayah pula hanya berdiam. Aku tahu ayah mengetahui segalanya.

  Aku memarkirkan motor milikku yang baru dibeli sebulan lepas di halaman rumah. Aku mengerutkan dahi melihat sebuah BMW X6 berwarna hitam metalik. Sepertinya aku kenal kereta ini.

  “Sayang…” Namaku diseru. Lelaki itu mendekatiku. Tangannya menjijit beg plastik yang berisi sayur-sayuran.

  “Apa awak buat kat sini?”

  Soalanku dibiarkan tidak berjawab.

  “Budak bertuah ni.” Aku tahu itu suara mak. Aku memandang wajah mak. Bahuku ditamparnya perlahan.

  “Kenapa pukul Wid?”

  “Kenapa biarkan laki kamu balik sorang-sorang? Gatal juga nak balik naik motor.”

  Aku menghela nafas lega. Ingatkan apa. Mujurlah Zaidan tidak beritahu perkara yang sebenar. Kalau tidak, empat puluh empat tahun mak tidak henti membebel.

  Zaidan hanya memerhati seraya tersengih. Janggut yang tumbuh sudah hilang entah ke mana. Penampilannya sudah kemas berbanding beberapa hari yang dulu. Inilah Zaidan yang sebenarnya! Zaidan yang pertama kali bertemu denganku.

  “Dah! Jom masuk rumah.” Aku hanya menurut.

  “Kenapa datang sini?” soalku keras. Zaidan hanya berdiam. Mujur mak dan ayah telah keluar.

  Tanganku cuba diraihnya tapi cepat saja aku menepis. Air mukanya berubah. Aku tahu dia terguris dengan kata-kataku namun aku tiada pilihan. Itu saja yang mampu buatkan dia pergi jauh dariku.

  “Maafkan Zaid, sayang.”

  Terus aku ketawa.

  “Sayang? Awak di demam ke? Cukuplah Muhammad Zaidan. Lakonan awak buat saya terluka. Saya pernah serahkan hati saya kepada awak dan yang saya dapat adalah terluka. Terluka!”

  Lelaki itu menggosok kepalanya. Pasti fikirannya berserabut.

  “Zaid tak pernah berlakon. Maafkan Zaid kerana selama ni Zaid suka lukakan hati Wid. Selama ni, Zaid tak pernah sedar Zaid cintakan Wid. Ya. Zaid cintakan Wid dari kali pertama Zaid jumpa Wid.

  Zaid memang lelaki tak berguna.” Teresak-esak lelaki itu menangis. Aku terkedu. Diakah Muhammad Zaidan? Kenapa dia sangat berbeza? Dan Nur Widyan bukan lagi Nur Widyan yang dulu.

   Namun hati yang walang ini tidak mampu berasa kasihan. Lantas aku menanggalkan tudungku kasar.

  “Cuba awak tengok apa yang awak buat? Rambut saya! Kenapa awak masih ada di sini?” jeritku. Air mataku berjuraian.

  Rambutku disentuhnya. Air mata lelakinya menitis terkena bahuku. Zaidan, kenapa saya masih cintakan awak? Mengharapkan awak dalam diam. Meskipun saya tahu diri ini tidak pernah layak untuk lelaki seperti awak.

  Tubuhku diraih ke dalam pelukannya. Aku menekupkan muka di dada bidangnya. Lukaku semakin mendalam. Hatiku semakin sakit.

  “Maafkan Zaid.”

*****

  Selepas kejadian tempoh hari, aku semakin berhati-hati. Takut terserempak dengan Zaidan lagi.

  Ketukan bertalu-talu membuatkan aku tersedar dari lamunanku. Aku memulas tombol pintu.

  “Wid, mak hang mai.” Fitrah memandangku.

  “Mak..” Aku mendekati mak. Aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengannya. Cuba menghilangkan gemuruh. Bagaimana mak tahu alamat rumah Fitrah? Adakah dia sudah tahu aku dan Zaidan telah hilang kasih sayang?

  “Mak datang dengan siapa?”

  “Ayah kamulah tapi dia pergi jumpa kawan,” jawab mak ringkas.

   Aku mengangguk. Mak menarik tanganku. Menyuruhku duduk bersamanya.

  “Kenapa kamu selalu berahsia dengan mak? Kenapa kamu tinggalkan menantu mak? Nur Widyan. Kamu bukan budak kecil lagi. Kamu kena ingat. Kamu isteri orang. Syurga seorang isteri di bawah telapak kaki suami!”

  Darahku berderau. Rasanya seperti jantungku berhenti berdegup buat seketika.

  “Macam mana mak tahu?” soalku gugup.

  “Kalau mak tak pergi rumah Zaidan tadi, mak takkan tahu semua ni. Suami kamu terlalu derita, Widyan. Kamu kejam!”

  “Mak! Habis Wid tak derita atas apa yang Zaidan lakukan terhadap Wid? Mak, Wid manusia biasa. Punya hati dan perasaan. Wid bukan patung!”

  Fitrah yang hilang ke dapur membuatkan aku lebih selesa untuk berbicara dengan mak. Aku tahu dia tidak mahu menganggu kami berdua. Dia tahu aku perlukan ruang untuk berkata-kata.

  Mak, pernah Wid serahkan hati Wid dan ini yang Wid dapat. Wid tak nak pisang berbuah dua kali. Cukuplah Wid terluka sekali.

   “Zaidan dah cerita semuanya. Tapi bukan ini yang kamu patut balas. Kesianlah dia. Dia perlukan kamu.”

  Benarkan dia perlukan aku?

*****

  Aku memasuki rumah Zaidan menggunakan kunci pendua yang tersimpan kemas di dalam beg sandangku. Hatiku rasa berdebar-debar. Aku tahu dia ada di rumah kerana keretanya tersadai di halaman rumah.

  “Zaidan...” Aku menyeru namanya namun tiada sahutan. Lantas aku mendaki anak tangga. Menuju bilik tidurnya.

  Aku memulas tombol pintu perlahan. Lelaki itu tidur rupanya. Aku mendekati dirinya. Di tangannya ada sekeping gambar. Aku menarik gambar itu. Gambar aku rupanya. Wajahnya pucat. Pantas saja aku melekapkan tanganku di dahinya.

  Panas! Lelaki ini demam rupanya.

  “Wid, kenapa Wid tinggalkan Zaid?  Zaid sayang Wid.” Ucapnya dalam lena yang panjang. Benarkah? Benarkah awak rindukan saya?

  Bola mataku tiba-tiba melarikan pandangan. Memandang keadaan biliknya. Terpana! Di dinding biliknya, gambarku digantung. Potretku dilukis. Ya Allah, silapkah aku dalam menilai dirinya?

  Hadir rasa tidak layak untuk menerima cintanya. Aku lantas bangun dan malang sekali aku terlanggar kerusi. Aku mengaduh kesakitan. Zaidan terjaga.

  “Sayang…” Aku menoleh. Memandang dirinya yang sudah terjaga. Resah mula terbit di dada.

*****

  Tanganku digenggam erat. Dia meletakkan tangannya di atas perutku yang memboyot. Alhamdullilah. Aku sudah mengandung 7 bulan.

  “Sayang, terima kasih.” Ucapnya lembut.

  “Terima kasih untuk apa?” Aku mengangkat keningku.

  “Terima kasih sebab serahkan hati sayang. Abang sayang Wid sangat-sangat.”

  Bibirku mengukir senyuman bahagia. Benar! Setiap kesakitan itu akan terselit kebahagiaan.

  “Sama-sama kasih. Terima kasih juga sebab terima Wid meskipun Wid hanya wanita naif yang selama ini cintakan abang.”

  “Sama-sama cinta. Hehe. Abang cintakan Wid.”

  “Wid pun cintakan abang.” Tubuhku diraih ke dalam pelukannya. Hati, kau tidak pernah salah memilih. Mata ini saja yang keliru dan tidak yakin cinta yang hadir itu cinta hingga ke akhir usia.



Assalamualaikum. Amboi, Hanna. Laju ja tangan hang menaip. Memanglah sebab bosan. Cikgu tak bagi kerja sekolah la pulop. Amacam cerita ni? Bosan tak? Harharhar

nantikan SH part 2. Lalalala....

25 comments:

  1. eh alaa.. awat pendek ngatt? aishh..huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. pendek? rasanya dah panjang beno ni.

      Delete
  2. Hi...apa dh jdi ngan gurl pren Zaid..??? Jahat betul ko Zaid sanggup seksa isteri cam tuh..pai sya pun geram..baek tk trkuar mare sya kat ko Zaid....lau tk batal poasa sya..cian ko Wid..sya bca kisah ko ni pai nangis meleleh leleh ingus pakasa tekan ngan tisu tkut batal...hahaaaa...

    ReplyDelete
  3. hehe.. tak puas bace yunk.. ngeee.. kalau panjangkan lagi , macam mana zaid boleh insaf, apa jadi dengan awek dia tu..


    papepun cite ni best,.. =")

    ReplyDelete
    Replies
    1. insya-Allah hanna akan buat Serahkan Hatimu part 2. Pendek ya. Haih. Kenapalah hanna rasa dah panjang

      Delete
  4. Ingatkan nk marathon td. Bru je nk pejut dh sampai garisan penamat. Pendek je rasanya. Bru mula nk hayati dh hbs dah. Apa pon tahniah tuk Hanna. Mmg terbaik lah. All the Best

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe. Mmg ramai yg cakap pendek. Terima kasih.. :)

      Delete
  5. jalan ceritanya menarik tp byk yg tergantung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya. Org akan baca macam hanna nak cepat-cepat habiskan cerita

      Delete
  6. ada part 2? hehe.. oke2..nk baca.. best2.. :D

    ReplyDelete
  7. menarik, tp macam tergantung je :) ..teruskan usaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kinda. He. Nanti ada masa hanna buat sambungan

      Delete
  8. alahai. bagi habes citer lagi panjang. ape jadik kat gf zaid ke. acano dia pujok wid ke. keep it up writter

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf sejuta kali atas segala kekurangan :)

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. hehe. kite dok komen sedap je kan. orang yang dok karang tu bukan main perah otak. btw, tahniah :)

      Delete
    4. ngehngehngeh. Haha. Hanna suka bila ada yang komen. At least, boleh tahu takat mana kekurangan even hanna tahu byk kekurangan daripada yang baik tu.
      hehe. Trimas2

      Delete
  9. sampai sekarang part 2 tak da ni....

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ya cik anon. Hanna tak ada masa menulis sebab busy dengan sekolah

      Delete

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...