cerpen : Bukan Serupa 2




  Aku keluar dari  perut kereta. Pintu pagar aku biarkan terbuka luas. Bonet kereta aku buka lalu aku ambil beg plastik yang berisi buah oren dan barangan dapur. Bibirku melemparkan senyuman kelat. Indah sukakan buah oren.

   Langkahku aku pandu sehinggalah aku sampai di hadapan pintu rumah. Saat aku ingin membulas tombol pintu, aku berpaling. Dirasakan seperti ada yang memerhati tapi malangnya tiada siapa. Mungkin hanya perasaanku saja.

  Usai meletakkan barang di dapur, aku mendaki anak tangga. Aku merebahkan diri di atas katil. Tanganku diletakkan ke atas dahi. Aku menengadah siling bilik. Kemudian aku melarikan pandangan. Memandang gambar Indah di atas meja lampu membuatkan hatiku digasak rasa rindu.

  “Indah, Indah pergi mana? Abang rindukan Indah,” rintihku pilu. Pelupuk mataku sudah bergenang. Aku benar-benar rindukan Indah. Kenapa aku tidak pernah sedar aku mencintainya? Ya! Aku bersamanya bukan kerana wajahnya yang mirip Syahindah tapi rasa yang hadir di hati.

  Kemudian aku bingkas bangun dari pembaringan. Ringan saja kakiku melangkah ke balkoni. Aku membuang pandang ke luar rumah. Sepertinya aku melihat Indah. Aku menggosok mataku berkali-kali. Memang benar Indah! Wanita itu sedang berdiri di hadapan rumahku.

  “Indah!” Jeritku dari atas. Wanita itu memandangku. Sesaat kemudian dia hilang. Aku mengeluh. Adakah aku hanya bermimpi di siang hari?

*****

  Mama hanya membisu. Aku menghela nafas lemah. Tak habis-habis lagi mama merajuk rupanya. Kedatangan aku ke sini sebenarnya untuk menghilangkan rasa rindu yang bertamu di hati tapi nampaknya mustahil. Melihat wajah mama membuatkan aku semakin merindui Indah.

  “Mama, jangan buat Imran macam ni.”

  “Habis kamu nak mama buat apa? Dah berbulan, Imran. Kamu takkan tak risaukan Indah? Dia tengah mengandungkan anak kamu!” Suara mama menerjah gegendang telinganku. Aku melabuhkan punggung di atas sofa.

  Papa tiada di rumah saat ini. Menguruskan Saghir Holding yang aku tinggalkan.

  “Imran tahu. Imran risaukan Indah tapi Imran tak boleh buat apa. Dah berpuluh penyiasat Imran upah tapi satu pun tak berjaya jumpa Indah. Sekarang, Imran hanya mampu tunggu Indah pulang,” tuturku lemah.

  Mama berpaling. Dia memandangku tajam.

  “Tunggu? Kalau Indah terus pergi tanpa pulang macam mana?” Soal mama keras.

  Aku menggelengkan kepala. Tersungging senyuman nipis di bibirku.

  Indah akan pulang. Aku yakin! Indah takkan memungkiri janji.

   “Indah akan pulang. Percayalah cakap Imran.”

  Telefonku tiba-tiba berdering. Menganggu perbualanku dan mama. Aku merengus kasar. Aku biarkan saja telefon itu berdering tapi telefon itu tetap tidak jemu berdering. Terbias nama Rifqi, penyiasat yang aku upah di skrin telefonku.

  “Assalamualaikum,” sapaku kasar.

  “Wa’alaikumsalam. Bos, saya dah jumpa Indah.”

  Mataku membulat. Bibirku melakar senyuman. Hatiku berasa bahagia. Alhamdullilah! Akhirnya dapat juga aku temui Indah.

  “Betul? Dia kat mana sekarang?”

  Rifqi diam. Aku mula meradang.

  “Rifqi, dia kat mana sekarang?” Ajuku dengan nada yang tinggi. Mama memandangku diam.

  “Err. Dia kat hospital. Dia kemalangan!”

  Telefonku terjatuh. Aku menggeleng. Apakah yang terjadi sebenarnya?

*****

  Mama membuntutiku dari belakang. Papa sudah aku telefon. Pemandu sudah aku suruh untuk ambil ayah mertuaku di kampung. Rifqi kelihatan sedang duduk di atas bangku yang disediakan di ruang kecemasan. Aku mendekatinya.

  “Mana Indah?” soalku dingin. Rifqi memandangku. Kemudian dia menggaru kepalanya.

  “Err. Dia dalam bilik rawatan.”

  “Macam mana kau boleh jumpa dia?”

  “Tadi, saya pergi rumah bos sebab bos cakap bos pernah jumpa Indah. Bila saya pergi, saya nampak dia tengah diri depan pintu pagar. Saya tegur dia. Dia lari dan masa tu jugak ada lori ais lalu. Lori tu langgar dia.”

  Aku memejamkan mata. Rupanya Indah selalu dekat denganku. Jadi benar memang Indah yang aku nampak beberapa hari yang lepas.

  Untuk kali ini, aku takkan biarkan Indah pergi. Aku terlalu sayangkan dia. Dia isteriku. Tempat seorang isteri adalah di sisi suami. Aku rela dia membenciku untuk seribu tahun akan datang asalkan dia terus berada di sisiku. Cukuplah setakat ini sahaja dia terluka.

“Siapa waris Puan Durrah Syahindah?”

  Aku mendongakkan wajah. Seorang nurse mendekati kami.

  “Saya suami dia.”

  “Macam ni, kami terpaksa lakukan pembedahan untuk selamatkan Puan Durrah dan anak-anaknya.”

  “Anak-anak?” Soal mama.

  Nurse itu mengangguk. Mata mama bersinar. Aku menekur lantai kembali. Yang aku risaukan sekarang adalah keadaan Indah.

  “Puan Durrah mengandungkan anak kembar.”

  Anak kembar? Aku tersenyum hambar.

  “Encik, kami perlukan persetujuan encik untuk lakukan pembedahan.”

*****

  Aku memandang sekujur tubuh yang sedang terbaring kaku. Pipinya aku elus lembut. Ingin sekali aku rangkul tubuh itu. Mataku jatuh pada wayar yang berselirat di badannya. Doktor cakap, Indah sudah melepasi waktu kritikal tapi dia masih belum sedarkan diri.

  “Indah, bangun sayang. Jangan buat abang macam ni.” Bisikku di cuping telinganya.

  Aku menghela nafas lemah. Dia tetap terbujur kaku. Matanya tetap tertutup rapat. Aku membongkokkan badanku lalu bibirku melekap pada dahinya. Titisan jernih mulai berjuraian keluar. Kalaulah dia sedar. Kalaulah dia boleh tersenyum padaku.

  Sesaat kemudian aku merasakan ada yang memegang jari-jemariku. Aku memandang wajahnya. Kelopak matanya bergerak. Bibirku mengoyak senyuman bahagia.

*****

  Indah hanya berdiam diri. Aku menggaru kepalaku. Anak-anakku sudah dipegang mama. Katanya dia ingin bermanja dengan cucu-cucunya. Aku biarkan saja kerana aku tahu mama terlalu inginkan cucu.

  Aku mendekati Indah yang sedang berdiri di hadapan jendela. Rambutnya yang panjang tetap dilepaskan seperti biasa. Tanganku diletakkan ke atas bahunya. Dia tidak berpaling. Tetap membeku dan membisu.

  “Sayang…”

  “Jangan panggil Indah, sayang,” tuturnya sinis. Aku membawa tubuhnya menghadapku. Aku pandang wajah bening itu. Saat pandangan kami berlaga, dia melarikan pandangan.

  Aku tersenyum.

  “Indah lebih tegas berbanding beberapa bulan lepas.”

  “Kalau Indah tak tegas, mungkin jiwa Indah dah mati.”

    Rahangku jatuh. Kata-katanya membuatkan darahku tersirap. Aku cuba menyabarkan diriku. Tapi suaranya, tingkah lakunya membuatkan aku tercabar. Sudah lama dia bertindak begini. Hanya menyepi di kala aku bertanya.

  Aku bukannya insan yang tidak punya perasaan. Sabar aku punya batasan.

  “Indah ni kenapa?” Ajuku cuba mengawal suara. Tidak mahu mama, papa dan ayah dengar kami bertengkar.

  “Ikut suka Indahlah,” ucapnya kasar.

  Indah ingin berlalu pergi namun aku lebih tangkas melelar pergelangan tangannya. Bahunya aku cengkam kuat. Dagunya aku pagut kasar. Aku paksa matanya bertentangan dengan mataku.

  Bahunya jatuh. Aku tahu dia takut dan sakit pada masa yang sama.

  “Jangan cabar abang!” Aku memberi amaran.

  “Indah tak pernah cabar abang. Abang yang cuba cabar Indah. Kenapa hidup bersama Indah kalau abang tak sukakan Indah?”

  Pagutanku terlepas. Aku memandang sekilas wajahnya. Seketika kemudian aku meraup wajahku kasar.

  “Sayang, abang cintakan Indah,” lafazku.

  Bibirnya mengukir senyuman sinis. Dia meleraikan pautanku. Kemudian dia duduk di birai katil. Matanya menekur lantai. Kedengaran esakan kecil. Aku tahu dia menangis.

  Memang benar aku cintakan dia tapi kenapa harus dia tidak percaya? Berkali-kali aku ucapkan cinta tapi dia hanya tersenyum sinis. Seolah-olah dia tidak pernah mempercayai kata-kataku. Apa yang harus aku lakukan untuk dia percaya?

  Kalau aku tidak mencintai dia, aku tidak akan mencarinya. Aku tidak akan menantinya.

  “Dulu, Indah percaya abang cintakan Indah. Bodohnya Indah. Rupanya abang kahwin dengan Indah kerana wajah Indah seiras insan yang abang cintai. Tapi Indah letakkan hati Indah hanya untuk abang. Indah sayangkan abang.

  Masa tak mampu merawat segalanya. Indah terlalu terluka. Sampai hati abang.”

  Air matanya terus mengalir tanpa henti. Aku menggeleng. Lantas aku raihnya ke dalam pelukanku. Aku mengusap kepalanya lembut.

  “Indah, abang cintakan Indah. Dulu, memang abang terima Indah kerana wajah Indah tapi sekarang, di hati abang hanya ada Indah.”

  “Jangan paksa diri abang untuk terima Indah,” bisik Indah di cuping telingaku. Aku terdiam. Kelu tanpa kata.
*****

  Najdat ketawa. Aku menyeringai. Aku tengah ada masalah dia boleh pulak duk gelak. Ingat aku buat drama king ke?

  “Kau ni kenapa? Aku seriuslah!” Suaraku naik beroktaf-oktaf.

   Dia menepuk bahuku. “Kau ni aku gelak pun salah!”

  “Memanglah salah!”

  Restoran yang sesak ini membuatkan aku terpaksa menguatkan suara.

  Indah aku tinggalkan bersama mama, papa dan ayah. Lagipun rajuknya masih belum hilang. Lebih  baik aku biarkan dia sendiri dulu. Aku perlu biarkan dia bertenang. Aku tahu semua ini salahku. Dia cuma seorang manusia biasa yang terluka.

  “Bro, Indah macam mana?” Soal Najdat serius.

  “Macam tulah. Aku cakap, dia diam. Tadi aku dengan dia gaduh. Entahlah,” keluhku. Aku memicit kepalaku yang sedikit berpinar.

  Tanganku menongkat dagu. Saat ini aku terpandang sepasang suami  isteri yang berbual. Jelas terpancar kegembiraan di wajah mereka. Alangkah indahnya jika aku dan Indah begitu.

  “Imran, biasalah. Dia baru 18 tahun. Lagipun dia terlalu terluka. Kalau aku jadi dia, dah lama aku minta cerai!”

  Bahu Najdat aku tumbuk kasar. Dia tersengih. Kedua-dua belah tanganna dirapatkan lalu diletakkan di dada sebagai tanda memohon maaf. Aku menjuihkan bibir.

  Ada benarnya kata-kata Najdat. Indah baru 18 tahun. Bukannya 28 tahun. Sepatutnya aku bersabar. Aku bukannya tidak punya akal. Lagipun aku sudah mencecah 30 tahun. Sikit bulan lagi dah 31 tahun. Cepatnya masa berlalu.

  Tetapi masa itu tetap tidak mampu merawat luka di hati Durrah Syahindah.

  “Aku buntu.”

  “Imran, kau kena lakukan sesuatu. Kau kena yakinkan bini kau yang kau cintakan dia. Kau kena yakinkan dia Haifa Syahindah dah tak ada dalam kamus hidup kau dan yang paling penting, kau jangan lepaskan dia lagi melainkan mati.”

  “Hurmm. Yelah. Nanti aku yakinkan dia,” ucapku malas.

  Fikiranku sungguh berserabut. Tiba-tiba aku teringat sesuatu. Aku memetik jariku. Najdat memandangku hairan. Keningnya bertaut seketika.

  “Najdat, aku lupa nak beritahu kau sesuatu.”

  “Apa dia?” Soalnya acuh tidak acuh. Pasti malas nak melayan kata-kataku.

  “Baru aku tahu kenapa semua penyiasat yang aku upah tak pernah jumpa Indah.”

  Najdat membetulkan kedudukan. Sepertinya dia berminat untuk mendengar ceritaku.

  “Sebenarnya semua penyiasat yang aku upah jumpa Indah. Lepas tu mereka jumpa Indah untuk soal tapi Indah rayu yang dia tak nak aku jumpa dia. Sebab tulah semua cakap tak jumpa Indah bila aku tanya.”

  Sehingga begitu sekali Indah tidak ingin berjumpa denganku dan rupanya selama ini dia duduk di rumah mentuaku. Dia acap kali memerhatikan aku. Dan saat yang paling mencemaskan dalam hidupku adalah saat melihat dia terbaring kaku.

  Sungguh aku terlalu sayangkan dia. Tapi di kala itu lahir anugerah Ilahi iaitu Muhammad  Akhtar Saghir dan Nurul Fakhira Syahindah.

  “Macam mana kau tahu semua ni?”

  “Hurmm. Indah yang beritahu sendiri.”

  Najdat mengangguk. Aku menengadah langit malam yang bertemankan bulan dan bintang. Adakah saatnya untuk aku bahagia?

*****

  Aku pandang mama, papa dan ayah sekilas. Mereka melemparkan senyuman kepadaku. Aku membalas. Sejak dapat cucu, ayah tinggal bersama kami. Mama dan papa pula wajib datang ke sini setiap hari. Baguslah. Bolehlah Indah tersenyum seketika meskipun bukan keranaku.

  “Ma, Indah mana?”

  “Ada di dapur.” Mama menuding jari ke arah dapur. Aku mengangguk.

    Indah aku lihat sedang berdiri di hadapan sinki. Rambutnya diikat. Aku mendekatinya lalu aku rangkul erat pinggangnya dari belakang. Dia melatah.

  Wajahnya berubah.

  “Kenapa buat Indah terkejut?” Aku tahu rajuknya sudah hilang. Kata ayah, Indah seorang wanita yang cepat terpujuk.

  “Hehe. Saja.”

  Sehelai rambutnya yang terjuntai di dahi aku selak ke belakang cuping telinga. Aku bawa tubuhnya menghadap diriku. Dia melarikan pandangan.

  “Ayah cakap dekat abang yang Indah ni jenis cepat hilang marah. Betul ke?” Soalku nakal.

  Dia membisu.

  “Maafkan abang untuk segalanya. Abang cintakan Indah. Jangan dera hati abang lagi. Cukuplah abang terseksa dengan semua ni. Abang takkan lepaskan Indah pergi lagi,” tuturku lembut.

  Dan dia masih membisu.

  “Di hati abang hanya ada insan bersama Durrah Syahindah. Abang tak tahu apa lagi yang harus abang lakukan untuk buat Indah percayakan kata-kata abang. I do love you more than I love myself.”

  “Abang tahu Indah terluka tapi izinkan abang untuk merawat luka tu. Abang sayangkan Indah.” Sambungku lagi dan dia tetap membisu.

  Akhirnya aku membuka langkah. Meninggalkan dia. Mungkin benar tiada aku di hatinya.

  “Abang, Indah sayangkan abang jugak…” Kata-kata itu menerobos gegendang telingaku.

  Aku berpaling. Bibirku mengukir senyuman. Indah mendekatiku. Mataku jatuh ke wajahnya.

  Lantas aku membawanya ke dalam pelukanku. Sungguh aku bahagia saat ini.

  “Ehemm..” Aku meleraikan pelukan. Mama, papa dan ayah sedang berdiri di belakang. Aku menggaru kepalaku.

  “Nak buat romantika de amo pun janganlah buat kat sini. Papa cemburu.”

  Terus kami ketawa.

  Haifa Syahindah, awak ada dalam hati saya tapi itu dulu. Sekarang hati saya hanya untuk Durrah Syahindah. Awak dan Indah saya memang mempunyai wajah yang mirip tapi hakikatnya awak dan dia bukan serupa…

  Telah aku nantikan dirinya dan apabila dia berada di depan mataku, takkan pernah aku lepaskan dia pergi melainkan mati.


Dengan bangganya aku beritahu, BS sudah habis.. Kekeke.. Ini cerpen yow.. Bukan enovel.

Maaflah kalau typo ke tak best ke. Terima kasih kepada yang membaca, mengomen, menglike dan mengshare. Jasa anda tidak mampu saya balas - Salam sayang, Hanna Aleeya

 
 

 
  

17 comments:

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...