cerpen : Rahsia



  Aku melabuhkan punggung di atas sofa. Stoking yang telah aku pakai berjam-jam lamanya aku tanggal lalu aku urut perlahan kakiku. Sengal gilak! Nasiblah pergi kerja, balik kerja naik bas. Nak bawak motor, lesen tak ada. Dan nasib baik aku hanya bekerja gara-gara ingin menghabiskan cuti semester dengan berhemah.

  Tubuhku disandarkan pada sofa. Mataku tertutup rapat. Melepaskan lelah yang asyik bertandang. Baru 22 dah semput.

  “Woit!” Bahuku disapa. Aku melompat. Kedengaran seseorang melepaskan ketawa. Aku merengus kasar. Terus aku berpaling sambil mencekakkan pinggang.

  Dan niatku untuk marah terbatal tatkala melihat raut wajahnya. Bibirku terus mengukirkan senyuman.

  “Mangkuk, balik sini tak habaq aku!” Ucapku ceria tanpa aku sedar suaraku sudah naik beroktaf-oktaf.

  Dia menggaru kepalanya sambil melemparkan senyuman kelat. Kalau dia ni abang aku, dah lama aku peluk. Tapi oleh sebab dia hanya sepupu, aku hanya mampu menyuarakan kegembiraanku.

  Wajahnya aku pandang seketika. Bertambah kacak! Haha. Tapi disebabkan dia sepupu, maka aku hanya pandang sebelah mata. Perangai dia yang meloyakan tekak terlebih mampu menyaingi kekacakan yang sedia ada.

  “Mangkuk ini ialah sepupu kesayangan kau tau!”

  “Tahu. Tapi kenapa hang balik?” Ajuku hairan. Tak ada angin, tak ada ribut, pulang ke negeri jelapang padi. Demam ke? Sebelum ni, kalau telefon tanya bila nak balik, jawapannya cukup mudah. Sibuk! Sibuk kejar awek agaknya.

  “Saja. Aku tengah cuti panjang ni. Sebab tulah aku balik. Lagipun kawan aku nak sangat tengok padi,” tuturnya lalu melabuhkan punggung di atas sofa.

  Jari-jemarinya disulamkan sesama sendiri sebelum diletakkan di belakang kepala.

  “Kawan?”

  “Yepz. Dia…”

  Belum sempat Izdihar menghabiskan kata-katanya, seorang lelaki tinggi lampai keluar dari dapur. Aku mengerutkan dahi memandangnya. Tampan tapi hatiku langsung tidak tergugat dengan kehadirannya. Heee…

  Saat pandangan kami bertaut, lelaki itu menghentikan langkah. Sesaat kemudian, aku melarikan pandangan. Kemudian lelaki itu mendekati Izdihar.

  “Minah, nilah kawan aku,” ucap Izdihar lalu menepuk bahu lelaki itu.

  “Apa khabar, Minah?” Soalnya lalu menggariskan senyuman.

  Rasa geram mula bertandang di hati. Izdihar terus melepaskan ketawa. Aku menggenggam penumbukku yang sangatlah kecil. Lelaki itu menggaru kepala. Jelas sekali dia sangat bingung.

  “Wir, nama dia bukan Minah. Haha..”

  “Hehe. Sorry. Ingatkan nama awak Minah.”

  Muka aku punyalah lawa. Tak patut sungguh dia ingat nama aku, Minah. Sedang aku khusyuk melayan perasaan, kedengaran suara seseorang sedang memanggil namaku.

  Aku merengus kasar. Lantas aku buka langkah ke luar rumah. Jiran di sebelah memandangku tajam. Aku menjegilkan mataku. Dia mencebik.

  “Cawan, datang sini sekarang jugak!” Bentaknya.

  “Awat aku nak kena pi rumah hang pulak wahai gelas?” Aku ada nama tapi dia panggil aku cawan. Hampeh sungguh. Kan dah kena panggil gelas.

  Dia mendekatkan dirinya dengan pagar. Tangannya diletakkan di atas pagar yang memisahkan rumahku dan dia. Dia menyeringai.

  “Tak nampak kucing kau masuk rumah aku?” Dia menuding jari lurus ke arah kucingku. Mataku membulat. Jelas kelihatan Cantik, kucingku sedang bergesel di kakinya.

   Aku menapak masuk ke dalam kawasan rumahnya lalu aku ambil Cantik. Lelaki itu tersenyum sinis. Dia memeluk tubuh.

  “Kau dengan kucing kau sama saja! Dua-dua gatal,” tuduhnya kasar.

  “Kau dengan kucing kau sama saja! Dua-dua gatal!” Jeritku di hadapannya. Kacak, kucing miliknya sangatlah gatal. Siang malam datang rumah aku. Kerja nak bergesel dengan aku.

  “Ngee. Tiru ayat aku!” Bentaknya sambil membulatkan mata.

  Niyaz Alham. Musuhku juga jiranku. Orang Melaka yang sesat di Kedah ini sangatlah celupar mulutnya. Jika sekali dipandang, pasti ada yang menyangka lelaki ini abangku. Ah! Hanya kerana wajah yang sama. Jurutera di kilang eletrik ini memang begini.

  Kerjanya setiap hari adalah menuduhku. Ada saja perkataan yang menyakitkan hati meniti keluar dari bibirnya. Haha. Kan bagus kalau aku boleh letak cili di bibirnya.

  “Haha. Kalau dua-dua gatal, mama aku cakap kena kahwin. Kita kahwin berdualah!” Am menyambung kata-katanya.

  “Gila!” Getusku.

  Lelaki itu ketawa. Aku menarik muka masam.

*****

  Ayah dan mak hanya berdiam. Izdihar dari tadi asyik bercakap. Rakannya hanya berdiam. Oh ya! Nama rakannya Munawwir. Seorang pensyarah kata Izdihar.

  “Dhuha, tadi gaduh dengan Am ka?”

  Sudah! Mesti gelas tu mengadu dekat mak aku. Hancus punya manusia. Gaduh sikit pun nak beritahu mak. Mak pun satu. Bela sangat dia tu. Dari hari pertama mamat tu jadi jiran aku, mak asyik puji dia. Am baiklah. Am kacaklah. Am sopanlah. Siapa sebenarnya anak kandung mak? Aku atau Am?

  Kata aku, Am jahat. Am muka macam jamban tak siap. Am tak hormat orang. Cakap main redah saja.

  “Mak, orang bukan gaduh pun. Dia kata Dhuha gatal,” omelku perlahan. Jari-jemariku menguis nasi. Selera sudah terbang ke Amerika.

  “Alah! Kata gatal ja pun.”

  “Ngee. Mak ni kan. Suka sangat bela gelas tu. Mak kahwin dengan dia ja lah.”

  Ayah tersedak. Mak menatap wajahku. Terbias amarah yang amat di matanya. Aku terus bangun dari kerusi dan membasuh gelas dan pingganku. Kemudian aku duduk di atas buaian di luar rumah. Angin malam menyapa pipi. Aku memejamkan mata.

  “Boleh saya duduk?” Aku mendongakkan wajah.

  “Duduklah.”

  Lelaki itu menggariskan senyuman lalu duduk jauh dariku. Mahu kena makan penampar kalau duduk tepi aku.

  “Nama siapa?”

  “Dhuha..”

  “Dhuha saja?” Keningnya bertaut.

  Aku menggeleng. Tanganku menggaru kepala yang diliputi tudung. Malas sebenarnya nak beritahu nama panjang-panjang. Bazir air liur sungguh.

  “Nope. Nama panjang, Dhuha Sakeena,” tuturku kemudian melontarkan pandangan ke rumah sebelah. Jelas kelihatan gelas tak guna itu sedang berehat di atas bangku sambil memandang langit. Menyibuk betul! Orang duduk luar rumah, dia pun nak duduk luar rumah.

  “Oh. Nama saya, Munawwir.”

  “Tahu!” Jawabku acuh tidak acuh.

  Mataku masih memandang rumah sebelah. Am turut memandangku sambil menjelirkan lidah. Tak matang sungguh gelas ni. Perangai mengalahkan aku yang muda belia.

   Sungguh sejak kali pertama lelaki itu datang ke sini, aku berasa tidak aman. Haha. Mungkin macam Benz dan Addin tapi kisah ni takkan ada happy ending. Dan yang paling penting, kisah kami takkan berakhir dengan bersamanya aku dan dia. Takkan sama sekali!

  Setahu aku, Am sudah mencecah usia 30 tahun. Mak ada beritahu aku juga yang Am anak orang kaya. Tak kisah mamat tu anak orang kaya tapi aku harap sangat dia kaya dengan sopan-santun. Harapkan muka buat apa. Tak heranlah dengan muka dia meskipun kacak gilak. Muehehe..

  “Err. Boleh saya tanya?” Aku terus kembali ke dunia nyata.

  “Tanya apa?”

  “Awak dengan orang sebelah ada apa-apa ke?”

  Suka hati dia saja cakap aku dengan mamat sebelah ada hubungan. See the face la! Kami bagaikan kaca dan pertama. Aku ini diibaratkan permata dan dia diibaratkan kaca buruk plus murah. Eh, ada ke peribahasa tu?

  “Gila! Mati hidup balik pun takkan ada apa-apa!”

  Lelaki itu tersenyum. Aik? Boleh pulak senyum.

  “Atuk saya cakap, kalau marah, jangan marah sangat. Kalau sedih, jangan sedih sangat. Kalau sayang, jangan sayang sangat. Kalau benci, jangan benci sangat. Kalau gaduh, jangan gaduh sangat! Takut nanti awak yang bersanding dengan dia. Dan atuk saya cakap lagi, orang yang muka nak sama selalunya ada jodoh yang kuat.”

  Aku terpana.

*****

  Hujung dagu aku garu perlahan. Dah sejam lebih aku tercongok di bus stop buruk ni. Buruk sebab dikerjakan oleh manusia yang mengamalkan sikap vandalisme. Budak zaman sekarang memang tak guna. Macamlah aku ni berguna sangat.

  Dahiku yang sudah bermandikan peluh aku kesat dengan sapu tangan. Kakiku terjuntai dan mataku terpejam. Aku bernyanyi riang meskipun hati sangatlah geram.

  Saat itu juga aku rasakan ada sebuah kereta berhenti di hadapanku. Aku terus membuka mata. Sepertinya aku kenal kereta ini.

  Si pemandu keluar dari perut kereta. Sah! Memang aku kenal.

  “Jom, aku hantar balik!”

  Aku memalingkan tubuh. Lelaki itu menjongetkan bahu.

  “Tak nak sudah!”

  Di saat dia ingin masuk ke dalam perut kereta, aku bersuara. “Sapa cakap tak nak?”

  Sepanjang perjalanan, aku disajikan dengan lagu Inggeris. Ingat aku ni orang putih ka? Pantas saja aku menukar saluran. Lelaki itu memandangku sekilas sebelum menukar kembali saluran Hits.Fm. Aku tidak  mengalah.

  “Ni kereta aku! Boleh tak jangan duk tukar channel?”

  “Masalahnya lagu tu semua tak best,” tuturku tidak puas hati.

  “Biarlah!””

  Terus aku menyepikan diri. Nak bersuara, takut bergaduh pulak.

  Aku pandang lelaki itu. Kacak la pulak! Tersarung kemeja ungu tua berjalur hitam dan slack berwarna hitam. Mataku jatuh pula ke lehernya. Tali leher sudah hilang entah ke mana. Kemudian aku pandang wajah tanpa riak itu.

  Seraut wajah yang tenang dan bersih. Rambutnya pendek dan tersisir kemas. Pokoknya semua bagus tapi kenapa masih belum berkahwin? Sikit masa lagi akan jadi bujang terlajak.

  Aku memegang dadaku. Jantungku berdegup kencang. Terus aku melontarkan pandangan ke luar tingkap kereta.

  “Wei, aku ada benda nak beritahu.”

  “Hurmm. Benda pa?”

  “Tak jadilah nak beritahu.”

  “Kenapa pulak?” Soalku tidak puas hati.

  Lelaki itu memberhentikan keretanya di tepi jalan. Matanya menerobos dalam anak mataku.

  “Tak jadi sebab benda tu rahsia. Kalau aku beritahu kau, bukan rahsialah namanya tapi nanti bila aku dah bersedia, aku akan beritahu kau rahsia tu,” bisiknya di cuping telingaku. Aku menelan air liur.

*****

  Terkebil-kebil aku memandang seorang wanita yang mungkin umurnya dalam lingkungan 40 tahun. Kulitnya lebih mulus dari kulitku. Pipinya cantik dan tidak tembam! Terus aku memegang pipiku yang tembam. Wanita itu tersenyum. Aku tersipu malu. Pasti dia perasan akan kelakuanku.

  Hujung minggu begini, selalunya hanya aku seorang di rumah. Mak dan ayah akan menjenguk dusun nun jauh di Perak sana. Eh, terlupa pulak dengan adik-beradikku. Tulah. Buat macam mereka itu adik-beradik tiri sungguh.

  Along di Kuala Lumpur. Angah di Johor dan adikku di Sabah. Baguslah! Aman sikit dunia ni.

  “Mak cik nak cari siapa?” Soalku ayu. Jiran sebelah tengok mesti terkekeh-kekeh ketawa sebab sopan nak mampus.

  “Mak cik sebenarnya datang nak jumpa anak mak cik tapi dia tak ada di rumah pulak,” tutur wanita itu lembut. Kalah suara aku. Kena suruh mak cik ajar aku jadi wanita Melayu terakhir.

  Aku mengangguk.

  “Oh. Anak mak cik siapa?”

  “Anak mak cik, Niyaz Alham.”

  Rahangku jatuh. Rupanya wanita ini ibu kepada mamat tu. Patutlah muka nak sama. Mataku jatuh ke pakaian wanita itu. Mak ai. Mesti mahal.

  Memang sahlah cakap mak. Mamat tu anak orang kaya.

  “Am tak ada mak cik. Dia keluar pergi mana entah. Jemput masuk, mak cik. Panas ni,” ucapku lalu mempersilakan wanita itu masuk ke dalam rumahku.

  Dari tadi aku tidak henti bercakap. Wanita ini sangat baik dan peramah. Tak macam anak dia. Perangai macam kera tak cukup makan. Kebaikan tak dapat diwarisi. Contoh paling terdekat, mak dan aku. Mak baik, aku tak berapa. Hehehe.

  Aku menghirup teh yang aku sediakan. Melampau sungguh. Aku buat, aku minum.

  “Duk sembang dari tadi, anak nama apa?” Ajunya.

  Aku mendongakkan wajah. Bibirku melemparkan senyuman manis.

  “Dhuha Sakeena.”

  “Dhuha? Dhuha yang anak mak cik cin…”

  “Mama!” Gelas ni dah datang rupanya. Terus dia memeluk wanita itu dan pipi wanita itu dikucupnya. Terserlah kasih seorang anak yang takkan pernah ditelan dek zaman.

  Aku hanya memerhati. Saat pandangan kami berlaga, jantungku berdegup kencang. Terus aku memegang jantungku. Gilak ke?

  “Dhuha, nanti kita sembang lagi. Seronok mak cik dapat berbual dengan Dhuha.” Tanganku diraihnya.

  “Insya-Allah. Nanti kita sembang lagi.”

  Aku menghulurkan tangan untuk bersalam. Lelaki itu memandangku tanpa riak. Seperti selalu.

*****

  Aku menyorong troli yang kosong. Tak tahu nak beli apa sebenarnya. Dari tadi duk pusing di lorong minuman. Dan begitu malangnya nasibku apabila terlanggar seorang wanita.

  “Maaf,” ucapku sambil membantu wanita itu bangun.

  “Dhuha.”

   Aku memandang kosong seorang kanak-kanak yang sedang menikmati aiskrim. Kemudian aku kembali memandang wanita itu.

  “Dhuha sihat?”

  “Alhamdullilah, sihat. Mak cik apa khabar?”

  Panjang juga jodoh aku dengan ibu si gelas ni. Dah dua tahun aku tidak bertemu gelas. Rasa rindu pulak nak bergaduh dengan dia. Kata mak, gelas tu berpindah ke Selangor. Aku hanya mengangguk dan sejak itu, hatiku rasa kosong.

  Kosong, kosong, kosong. Boleh ganti Najwa Latif dah.

  “Mak cik sihat. Dhuha dah makin lawa sekarang ni,” puji wanita itu. Aku menggaru kepalaku. Aiseh! Malu pulak.

  “Tak lawa. Comel adalah. Hehe. Eh, mak cik buat apa kat Kedah?”

  Hairan jugak. Anak dah pindah ke Selangor. Buat apa datang Kedah. Mustahil saja-saja datang.

  “Mak cik jenguk Am.”

  Aku mengerutkan dahi.

  “Jenguk Am?”

  “Yelah. Dia kan dah pindah kembali ke Kedah. Dhuha tak tahu ke?”

  Memanglah aku tak tahu dan mustahil dia nak datang rumah aku dan cakap yang dia dah kembali ke Kedah. Tunggu Taufan Katrina landa Malaysia baru nak beritahu aku. Lagipun aku dan dia tak ada apa-apa hubungan.

  Cuma aku ni saja yang duk menaruh hati buat pekasam semata-mata menunggu bulan jatuh ke riba. Sangatlah mustahil untuk si gelas tu terima aku.

   “Tak pun,” ucapku perlahan.

  Wanita itu tersenyum. Tanganku diraihnya.

  “Dia balik ke sini sebab sebahagian dari nyawa dia ada di sini.”

  “Nyawa? Memangnya nyawa pun boleh berpecah ke?” Soalku telus. Ngek sungguh aku ni. Kalau nyawa berpecah, alamat matilah jawabnya.

  “Sayang, maksud mak cik, orang yang dia sayang ada di Kedah.”
  Aku mengangguk lemah. Siapalah orang yang dia sayang tu?

  “Eh, Dhuha. Rumah sebelah Dhuha yang Am duduk dulu ada orang tak?”

  “Ada tapi dah pindah ke Larkin minggu lepas.”

*****

  “Mak, kenapa bising kat luar tu?”

  Aku menekup mukaku dengan bantal. Bunyi orang bercakap di luar rumah sungguh mengganggu lenaku. Waktu cuti sebegini seharusnya aku berehat tanpa sebarang gangguan. Mataku sekejap terbuka dan sekejap tertutup.

  “Dhuha, bangun.” Bahuku ditampar. Aku mengalihkan bantal kecil yang aku pegang erat dari tadi. Mak berdiri di hadapanku sambil mencekakkan pinggang.

  “Kenapa, mak?”

  “Pergi rumah sebelah. Ada jiran baru masuk. Tolong dia kemas barang,” arah mak.

  Tak ada maknanya! Yang pindah tu, bukan aku tapi orang lain jadi aku tak ada kena- mengena soal mengemas barang dan sebagainya.   

  “Mak ni. Yang pindah masuk tu bukan kita tapi orang lain.”

  Aku kemudiannya kembali menekup mukaku. Mak menampar bahuku lagi. Aku mengeluh kecil. Mahu tidak mahu, terpaksa aku bangun juga. Mak memuncungkan bibir ke arah tudung hitam yang tersangkut di meja makan.

  Terus aku mencapai tudung itu lalu aku sarungkan ke kepalaku. Dengan hati yang berat, aku melangkah ke luar rumah. Terpandang susuk tubuh seseorang di rumah sebelahku dan dia membelakangi aku. Sepertinya lelaki. Adeh! Memanglah lelaki. Sebab tu pakai short. Bulu-bulu jagung tumbuh meliar di betisnya.

  “Encik..” Tegurku malas. Lelaki itu memalingkan tubuh. Aku menelan air liur. Lelaki itu menggariskan 
senyuman manis.

  Suasana sepi membelenggu kami. Aku dari tadi hanya menekur lantai. Lelaki itu membisu.

  “Dhuha..” Namaku diserunya.

  “Dhuha..” Dia memanggilku sekali lagi apabila aku hanya diam tak terkutik.

  “Apa?”

  Lelaki itu hanya tersenyum. Sah-sahlah kena penyakit sawan anjing laut.Panggil nama aku kemudian senyum.

  “Dhuha, kau dah kahwin belum?” Ajunya perlahan.

  “Belum. Hang?”

  “Belum. Jom kita kahwin,” ajaknya ceria.

  “Gila!”

  Lelaki itu melepaskan ketawa. Aku memandangnya hairan. Apa yang lawak sangat sampai dia ketawa?

  Aku ni langsung tak ada rasa nak ketawa. Nak senyum pun tak nak. Sumpah aku tak pernah mengukirkan senyuman sepanjang berhadapan dengannya. Nak cakap aku ni jenis tak reti senyum, bukan!

  “Aku rindu saat kita bergaduh.”

  “Tak rindu pun,” tipuku. Dalam hati, hanya DIA yang tahu.

  “Eleh! Tipu. Aku tahu kau rindu saat kita bergaduh dan aku tahu, kau rindukan aku,” tuduhnya.

  Aku mencebik. “Tak ada masa nak rindukan hang.”

  Sah kena bantai gelak kalau aku beritahu yang aku sangat rindukan lelaki ini. Dua tahun aku memendam rasa. Kata ustazah, selagi kita tak nyatakan cinta, selagi itu kita berjihad.

  “Dhuha, sebenarnya aku ada rahsia nak beritahu kau.”

  “Rahsia?”

  “Yepz.”

   Dia meletakkan sesuatu di atas meja rehat kemudian berlalu pergi.

  “Buka surat tu lepas aku masuk rumah,” tuturnya sebelum masuk ke dalam rumahnya.


Assalamualaikum….

  Dhuha, aku nak beritahu kau sesuatu. Ni rahsia sebenarnya tapi mama cakap, aku tak boleh simpan rahsia ni sampai aku mati. Aaaa.. Aku pun rasa aku kena pecahkan rahsia ni.

  Dhuha, aku sebenarnya cintakan kau.Aku tak pasti sejak bila aku cintakan kau. Tup-tup aku rasa aku cintakan kau. Mama cakap, aku tak boleh pinang kau selagi aku belum bersedia untuk pikul tanggungjawab sebagai seorang suami.

  Aku bukan lelaki yang romantik. Err. Sudi tak kau kahwin dengan aku? Kalau sudi, senyum. Kalau tak sudi, buat muka masam macam selalu.

  Psstt.. Aku tahu kau cintakan aku jugak! :p
Yang kacak,
Niyaz Alham


  Yeah! Rupanya cinta aku tak bertepuk sebelah tangan. Bibirku melakar senyuman.

  “Nampaknya bulan depan kita kahwinlah.” Aku memalingkan wajah. Lelaki itu mengangkat kedua-dua belah tangannya seraya bernyanyi riang sebelum melangkah ke dalam rumahnya. Wajahku merona merah tapi hatiku sedang menyanyikan lagu Love Story.

*****

  Aku mencubit lengan Am. Dari tadi duk mengajuk aku cakap. Mahu aku tak hangin. Dia tersengih. Pintu rumah diketuk bertalu-talu. Aku menjongketkan kening. Am bangun lalu memulas tombol pintu.

  “Sayang, Iz datang.”

  Izdihar masuk ke dalam rumahku. Munawwir berdiri di sebelahnya. Am mendekatiku lalu melabuhkan punggung di sebelahku.

  “Korang datang kenapa? Aku baru nak bermesra dengan bini aku,” tutur Niyaz selamba. Mataku membulat. Lantas aku mencubit lengannya.

  “Aduh! Sayang ni macam ketam.”

  Izdihar dan Munawwir ketawa.

 “Haha. Bagus sungguh korang ni. Sebelum kahwin, gaduh. Lepas kahwin, gaduh. Dhuha, ingat lagi tak apa yang saya cakap?”

  Aku menggeleng.

  “Atuk saya cakap, kalau marah, jangan marah sangat. Kalau sedih, jangan sedih sangat. Kalau sayang, jangan sayang sangat. Kalau benci, jangan benci sangat. Kalau gaduh, jangan gaduh sangat! Takut nanti awak yang bersanding dengan dia. Dan atuk saya cakap lagi, orang yang muka nak sama selalunya ada jodoh yang kuat. Rupanya betul apa yang saya cakap dua tahun lepas.”

  “Munawwir, kau kena gaduh jugak dengan mana-mana perempuan. Mungkin nanti kau boleh kahwin dengan orang yang kau gaduh.”

  Si Munawwir ni dah 32 tahun. Kalau tak kahwin, nanti dapat gelaran Bujang Terlajak. Izdihar pun sama. Sikit tahun lagi dah masuk 30 tahun.

  “Aku mana reti gaduh. Aku ni gentleman. Bukan macam kau!”

  Terus pecah ketawa Am. Memang suami aku ni tak gentleman tapi percayalah, sebab sikap tak gentleman dialah, aku suka. Tapi kalau Am cuba jadi gentleman, konpom tak jadi. Nanti jadi geliman pulak.

  Niyaz Alham, musuhku juga jiranku dulu telah menjadi pengarang jantung hati. Semoga jodoh kami berkekalan hingga ke akhir hayat. Amin…

  
  
 Aaa.. Assalamualaikum. First of all, terima kasih kepada yang membaca, mengomen, menglike dan mengshare. Hehe. Terharu ai meskipun ai bukan sesiapa.. *bajet budak baik sungguh aku ni* Sorry ya kalau typo ka, tak best ka..
  
Oh ya, kalau sesiapa bosan, bolehlah baca Rindu Seorang Zaujah 1 or Bukan Serupa.. heeee. Eh, lupa nak beritahu, aku tak reti sangat buat cerita happy ni walaupun aku ni orang yang sangat easygoing tak hengat dunia.. = =''





21 comments:

  1. Sweet sungguh am tu....

    #rasa mcm nak kahwin cptlah pula# hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aik. Gatalnya cik min kita ni nak kahwin awal.. :p

      Delete
  2. hahaha..ingatkan dia akan kawin ngan munawwir...
    rupenye tak...
    unik la citer ni..lain dari yg lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mula-mula ingatkan nak buat dia kahwin dgn munawwir tapi tak jadi la pulak

      Delete
  3. ingatkan dia dengar munnawir :) huhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang-kadang apa yang kita sangka tak berlaku.. hehe

      Delete
  4. Replies
    1. heee. memang cute. Si writer ja tak berapa nak cute. muahaha

      Delete
  5. Replies
    1. kan. teringin pulak hanna ada kisah comel cenggini. hahaha

      Delete
  6. Comel je cite nii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. heee. si owner blog tak secomel kisah ni masalahnya. kekeke. *kidding*
      thanks ya cik anon sebab sudi baca and komen. :)

      Delete
  7. Haha.. comell je.. ye ke x ownerblog x secomel kisah niee ? π_π

    ReplyDelete
  8. best la...

    -ika-

    ReplyDelete
  9. Hahaha...cerita gila2 happy je ;-)

    ReplyDelete
  10. Hahaha .....best

    ReplyDelete

Takut komen?
Jangan risau.
Gueh bukan raksasa makan orang.
Gueh hanna...